Advertisement

Mariupol Jatuh ke Tangan Rusia, Ribuan Prajurit Ukraina Disandera

Edi Suwiknyo
Kamis, 14 April 2022 - 11:27 WIB
Bhekti Suryani
Mariupol Jatuh ke Tangan Rusia, Ribuan Prajurit Ukraina Disandera Anggota pasukan pro-Rusia melakukan penggeledahan di sebuah rumah selama konflik Ukraina-Rusia di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, Kamis (7/4/2022). REUTERS - Alexander Ermochenko

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA -- Rusia mengklaim berhasil menguasai sepenuhnya Kota Mariupol. Sementara itu, sekitar 1.206 pasukan marinir Ukraina menyerahkan diri.

Juru Bicara Kementerian Pertahanan (Kemhan) Rusia Mayjen Igor Konashenkov mengatakan semua sandera yang ditahan termasuk kapal asing yang ditahan oleh pasukan Neo Nazi 'Azov' telah dibebaskan.

Advertisement

"Sisa-sisa unit pasukan Ukraina dan Nazi "Azov" yang terletak di kota diblokir dan kehilangan kesempatan untuk melarikan diri dari pengepungan," kata Igor dalam keterangan resminya, Kamis (14/4/2022).

Igor menambahkan bahwa pasukan Rusia terus melakukan serangan ke fasilitas-fasilitas militer Ukraina. Pada siang kemarin, 36 target musuh dihancurkan oleh senjata presisi tinggi. 

Target yang dihancurkan antara lain, 2 pangkalan perbaikan dan 2 depot senjata roket artileri dari brigade mekanis ke-57 dan ke-24 pasukan Ukraina di pemukiman Vrubovka dan Berestovo.

BACA JUGA: Harga Elpiji dan Pertalite Bakal Naik, Pengamat: Pemerintah Salah Prioritas

"Termasuk 5 kubu unit brigade mekanik terpisah ke-24; di desa Cherkasy, pos komando resimen terpisah ke-15 Pengawal Nasional Ukraina di daerah Popasnaya dan Barvenkovo," ujarnya.

Pasukan Rusia juga berhasil menghancurkan markas besar dan penyimpanan bahan bakar dari brigade penyerangan gunung yang terpisah ke 128 di daerah Gulyai-Pole.

Sementara itu, penerbangan operasional-taktis menghantam 10 fasilitas militer Ukraina pada hari yang sama. Serangan itu menghancurkan pos komando, 3 depot senjata roket dan artileri, serta 6 area konsentrasi peralatan militer Ukraina.

Secara total, sejak awal operasi militer khusus, 130 pesawat, 103 helikopter, 244 sistem rudal anti-pesawat, 447 kendaraan udara tak berawak, 2173 tank dan kendaraan tempur lapis baja lainnya, 243 peluncur roket ganda, 937 meriam dan mortir artileri lapangan, serta 2.082 unit kendaraan militer khusus Ukraina hancur.

Ribuan Prajurit Ditawan

Sementara itu, serangan ofensif yang dilakukan oleh militer Rusia di sebuah pabrik metalurgi di Kota Mauripol akhirnya membuahkan hasil. 

Kementerian Pertahanan (Kemhan) Rusia menyatakan bahwa prajuritnya telah memaksa sebanyak 1.026 marinir Ukraina menyerah secara sukarela.

“Ada 162 perwira dan 47 prajurit wanita di antara prajurit angkatan bersenjata Ukraina yang menyerah,” kata Juru Bicara Kemhan Rusia Mayjen Igor Konshenkov, Rabu (13/4/2022). 

Sementara itu, kata Igor, sebanyak 15 prajurit Ukraina yang terluka dari Brigade Marinir ke-36 menerima perawatan medis primer di tempat untuk kemudian dibawa ke rumah sakit kota Mariupol.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

PT Pos Indonesia KC Bantul Launching Digitalisasi Pasar Rakyat Angkruksari Kretek Bantul

Bantul
| Sabtu, 28 Januari 2023, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Resmi Dibuka, Ini Wahana Solo Safari Zoo yang Dahulu Taman Taru Jurug

Wisata
| Sabtu, 28 Januari 2023, 08:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement