Bandingkan Posisi Geopolitik RI Era Jokowi dengan Orba, Fadli Zon: Sekarang Tidak Jelas

Anggota DPR RI dari Fraksi Gerindra Fadli Zon menanggapi peristiwa penembakan Laskar FPI oleh polisi. - Tangkapan layar Youtube Fadli Zon Official
01 Oktober 2021 21:57 WIB Jaffry Prabu Prakoso News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon mengatakan bahwa negara saat ini tidak pernah lagi memperdebatkan apa dan siapa Indonesia. Padahal dari sisi geografis, Indonesia sangat strategis.

“Kita tidak tahu mau ke mana. Padahal kalau balik lagi ke soal budaya, menurut saya nusantara ini hebat sekali,” katanya pada diskusi virtual dengan tema New Cold War US-China dan Reposisi Geopolitik Indonesia: Lesson Learned from Peristiwa 1965, Jumat (1/10/2021).

Fadli menjelaskan bahwa dengan China misalnya, peradaban Indonesia sangat tua. Akan tetapi hal tersebut tidak dimanfaatkan sebagai identitas diri.

“Jadi permainan kita ini cetek. Kalu kita lihat Turki di bawah [Presiden] Erdogan, berhasil merevitalisasi sejarah,” jelasnya.

Turki, tambah Fadli, pernah berada pada era peralihan setelah peradabannya sempat maju di Zaman Kesultanan Utsmaniyah. Tapi Erdogan berhasil membawa kembali bangkit menjadi negara di regional yang luar biasa.

BACA JUGA: Pemkot Jogja Hadirkan Aksara Jawa di Ruang Virtual

Ini berbanding terbalik dengan Indonesia. Semakin ke sini, posisinya tidak lagi menjadi strategis di kawasan Asia Tenggara.

Padahal saat Orde Baru (Orba), Indonesia begitu didengar dan disegani. Begitu pula pada pemerintahan Bung Karno ketika Orde Lama (Orla).

“Sekarang ini jadi lebih tidak jelas lagi kita mau apa. Kalau mau bergantung pada China. Seperti yang kita lihat dari kebijakan 7 tahun ini, apa yang kita dapat dari China? China juga tidak terlalu generous pada Indonesia,” ucap Fadli.

Sumber : Bisnis.com