PPKM Berakhir Besok, Pakar Sebut Jawa Timur Bisa Masuk Level 1

Petugas menyekat kendaraan di Ngerong, Plaosan, Magetan, Jawa Timur, Minggu (5/9/2021). Polres Magetan bersama pemangku kepentingan menyekat tiga lokasi jalur menuju sejumlah objek wisata di wilayah kabupaten yang saat ini menerapkan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4 tersebut guna pencegahan penularan Covid-19. ANTARA FOTO - Siswowidodo
20 September 2021 06:57 WIB Aprianus Doni Tolok News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA — Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengapresiasi upaya pemerintah dalam menekan laju penularan Covid-19 melalui Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berbasis level.

Menurutnya, dalam sepekan ini untuk pertama kalinya seluruh provinsi mencapai standard tes Covid-19. Salah satu provinsi yang sukses dalam mengendalikan pandemi, kata Dicky, adalah Jawa Timur.

“Kita bisa melihat bahwa level 1 sudah bisa diraih oleh Jawa Timur khususnya. Ke depannya bisa lebih banyak lagi di wilayah Jawa mengarah ke sana,” kata Dicky kepada Bisnis, Minggu (19/9/2021).

Berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19 penambahan kasus positif di Jawa Timur selama September ini terus mengalami perbaikan jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Dikutip dari laman kominfo.jatimprov.go.id, Jumat (18/9/2021), disebutkan bahwa Jawa Timur telah masuk dalam kategori Level 1 Asesmen Situasi Covid-19 yang pertama dan satu-satunya se-Indonesia. 
 
Dalam penilaian asesmen situasi level 1 Kemenkes RI itu, Jatim dinilai mampu dikarenakan tingkat penularan yang rendah dan kapasitas respons yang memadai. 
 
"Alhamdulillah, Jawa Timur menjadi satu-satunya provinsi yang pertama masuk pada level 1 sesuai assesment yang dilakukan Kemenkes RI. Saya ucapkan terimakaaih  kepada seluruh masyarakat Jawa Timur yang telah berjuang keras untuk patuh prokes selama PPKM ini. Capaian  ini adalah hasil kerja keras dari semua pihak dan ini bentuk ke gotong royongan dan kekompakan  kita semua" ujarnya.

Saat ini, tingkat keterisian tempat tidur rumah sakit atau BOR untuk pasien Covid-19 di Jatim adalah 14,21 persen per minggunya.

Angka ini sangat jauh dibawah standar WHO dimana standard minimalnya adalah 60 persen.

Selain itu, saat ini angka positivity rate sudah berada di angka 1,65 persen atau dibawah standard WHO yaitu 5 persen.

Lalu, sebanyak 37 Kabupaten/Kota di Jawa Timur sudah masuk zona kuning dan antrian IGD Covid-19 di Jawa Timur saat ini nol.

Sumber : Bisnis.com