Desa  Srumbung, Pilot Project Desa Peduli Pemilu dan Pemilihan 2021 di Jawa Tengah

KPU Provinsi Jawa Tengah menetapkan Desa Srumbung Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang sebagai salah satu lokus proyek rintisan (pilot project) Desa Peduli Pemilu dan Pemilihan Tahun 2021. - Istimewa
03 September 2021 17:47 WIB Media Digital News Share :

Harianjogja.com, MAGELANG - KPU Provinsi Jawa Tengah menetapkan  Desa Srumbung  Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang sebagai salah satu lokus proyek rintisan (pilot project) Desa Peduli  Pemilu dan Pemilihan Tahun 2021.

Desa Srumbung  dipilih sebagai representasi desa di Jawa Tengah dengan lokasi geografis di lereng Gunung Merapi, yang merupakan salah satu gunung berapi di Indonesia yang sulit diprediksi sifat letusannya. Dengan kata lain Desa Srumbung menjadi salah satu desa rawan bencana letusan gunung berapi. Aspek partisipasi masyarakatnya dalam pemilu dan pemilihan sebelumnya dinilai  sudah baik, kedepan harapannya tidak surut, meski sewaktu-waktu terancam bencana letusan gunung berapi.

Hal itu ditekankan Yulianto Sudrajat, Ketua KPU Provinsi Jawa Tengah,  saat memberikan sambutan dalam Acara Penandantanganan Naskah Kesepakatan Kerjasama Pilot Project Desa Peduli Pemilu  dan Pemilihan Tahun 2021 antara KPU Provinsi Jawa Tengah dengan Pemerintah Desa Srumbung, Jumat (3/9), di Aula Balaidesa Srumbung, Kecamatan Srumbung, Kabupaten Magelang.

Yulianto menjelaskan pilot project Desa Peduli Pemilu dan Pemilihan ini merupakan lanjutan dari program sosialisasi pemilu oleh KPU dengan fokus desa. Sebagai tempat nilai-nilai kearifan lokal dan kebersamaan  serta menjunjung tinggi falsafah kegotong-royongan Bangsa Indonesia, desa merupakan entitas yang potensial untuk membangun kesadaran politik warga negara yang sehat, bebas dari pengaruh negatif hoax pemilu dan politik uang.

“Ditengah-tengah gempuran berita hoax pemilu yang beredar dan isu money politics, gebrakan Pilot Project Desa Peduli Pemilu dan Pemilihan (DP3)  ini diharapkan dapat menjadi langkah nyata KPU dalam upaya membangun optimisme kedepan  agar kualitas  partisipasi masyarakat dalam pemilu dan pemilihan menjadi  lebih baik”, Katanya.

Program DP3 ini secara resmi akan dimulai  Bulan September 2021 ini. KPU Provinsi Jawa Tengah juga sudah menyiapkan silabus maupun kurikulum, sebagai bahan pembekalan materi (transfer knowledge-Red)  kepada 25 orang kader Desa Peduli Pemilu dan Pemilihan di Desa Srumbung.Para kader itu merupakan representasi dari beberapa kelompok masyarakat terpilih, seperti  kelompok masyarakat disabilitas, perempuan, pemuda, organisasi kemasyarakatan, dan pemilih pemula.

Selain Desa Srumbung, Kabupaten Magelang, sehari sebelumnya KPU Provinsi Jawa Tengah juga sudah menandatangani kesepakatan kerjasama serupa dengan  Pemerintah Desa Tlogolele, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali. Dua desa di wilayah Jawa Tengah ini  terpilih sebagai salah satu lokus Pilot Project DP3 di Indonesia yang telah dicanangkan KPU RI, Jumat (20/8) lalu. Untuk diketahui, Pilot Project DP3 ini merupakan program KPU RI yang dilaksanakan  KPU  provinsi di seluruh Indonesia. Masing-masing provinsi  wajib menetapkan dua desa di dua wilayah kabupaten berbeda sebagai lokus proyek rintisan DP3  di wilayahnya.

Kepala Desa Srumbung, Bambang Kiswanto, dalam kesempatan yang sama mengatakan pihaknya menyambut baik tawaran kerjasama KPU Provinsi Jawa Tengah untuk melaksanakan proyek rintisan DP3 ini. Pihaknya akan menyiapkan 25 nama-nama kader DP3, yang nantinya siap untuk diberikan materi pembekalan sebagai ujung tombak  agen informasi kepemiluan kepada kelompok masyarakat yang diwakilinya. “Intinya kami berterima kasih telah terpilih sebagai rintisan desa peduli pemilu dan pemilihan tahun 2021, dan kami tentu saja siap menyukseskan kerjasama ini”,Ucap Bambang optimis dalam forum yang juga dihadiri jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam) Srumbung. (***)

Sumber : Siaran Pers