Takut Diperkosa dan Dipenggal Taliban, Tentara Wanita di Afghanistan Bakar Seragam

Para anggota Taliban berdiri di luar Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, pada 16 Agustus 2021. - Antara - Reuters
23 Agustus 2021 12:57 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, AFGHANISTAN--Berkuasanya taliban di Afghanistan menimbulkan kekhawatiran luar biasa bagi warga negara itu yang selama ini berseberangan dengan taliban.

Seorang tentara wanita Afghanistan terpaksa membakar seragamnya lantaran takut dibunuh rezim baru Taliban.

Wanita bernama Kubra Behroz (33) itu telah bergabung dengan militer Afghanistan sejak 10 tahun lalu.

Mengutip Suara.com yang menyadur New York Post, Senin (23/08), Kubra Behroz tertarik menjadi perwira karena banyak wanita lain melakukan hal yang sama pada tahun 2011.

“Saya tidak ingin dimiliki oleh siapa pun. Saya ingin berdiri di atas kaki saya sendiri,” kata Behroz tentang keputusannya 10 tahun lalu.

“Saya mencintai negara saya dan kami adalah generasi berikutnya dari Afghanistan yang mengambil langkah ke dunia modern.”

Tapi setelah Taliban merebut kekuasaan dengan menggulingkan pemerintah di Kabul, ibu dua anak itu takut akan keselamatannya.

“Saya takut diculik, dipenjara dan diperkosa karena menjadi tentara. Saya takut untuk masa depan saya dan untuk keluarga saya,” kata Behroz.

BACA JUGA: Beda Jauh! Harta Kekayaan Ganjar Pranowo vs Puan Maharani

Ia menambahkan bahwa rekan-rekan seperjuangannya telah mengeluarkan peringatan yang mengerikan.

"Mereka mengatakan Taliban akan memenggal kepala kami jika mereka menemukan kami," katanya kepada Telegraph.

Saudara laki-lakinya yang terluka minggu lalu selama pertempuran di provinsi Ghazi mengatakan dua wanita dipenggal karena menjadi polisi empat tahun lalu.

Behroz dilatih selama enam bulan oleh instruktur Amerika, Inggris, dan Yordania di Akademi Perwira Nasional Angkatan Darat Afghanistan yang dijuluki "Sandhurst in the Sand," referensi ke Inggris akademi.

“Ini adalah negara Islam dan kami membutuhkan tentara dan polisi wanita untuk melakukan penggeledahan rumah dan tubuh. Laki-laki tidak diperbolehkan melakukan itu di sini,” katanya.

Behroz kini menghadapi peningkatan ancaman dan panggilan telepon anonim dalam beberapa pekan terakhir.

“Mereka berbicara dalam bahasa Pashto dan kemudian memberi tahu saya bahwa mereka tahu bagaimana menemukan saya,” katanya.

“Mereka akan membunuh saya dan keluarga saya. Membunuh adalah hal yang mudah di Afghanistan – orang tidak berpikir dua kali tentang hal itu.”

Sumber : Suara.com