Covid-19 Kembali Merebak, Puluhan Pejabat di China Dipecat

Panic buying terjadi di salah satu supermarket di kota Wuhan, China menyusul masuknya Covid-19 varian Delta - NPR.org
07 Agustus 2021 10:17 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kota wisata Zhangjiajie di Provinsi Hunan, China Tengah, yang telah menjadi episentrum terbaru infeksi Covid-19, menghukum 20 pejabat dan pemegang jabatan publik karena lamban dalam menangani wabah epidemi.

Daftar tersebut termasuk pejabat kabupaten, staf manajemen rumah sakit, dan personel terkait dengan pertunjukan pertunjukan lokal untuk wisatawan. Pertunjukan untuk turis telah menyebabkan penyebaran virus secara besar-besaran ke setidaknya delapan provinsi dan wilayah di seluruh China.

Sekitar enam pejabat dari distrik Yongding kota, di mana 15 kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan pada Selasa, dihukum, termasuk kepala departemen kesehatan masyarakat distrik Xu Xionghui, yang telah dicopot dari jabatannya, demikian dilansir dari Global Times.

Xu dinilai tidak kompeten dalam mengawasi pelaksanaan pekerjaan pencegahan dan pengendalian epidemi di distrik tersebut, dan tidak memiliki manajemen yang efektif dan tepat waktu dalam mengisolasi pasien yang terinfeksi, menurut pengumuman resmi.

Deng Huabin, direktur departemen darurat di Rumah Sakit Rakyat Zhangjiajie, yang bertanggung jawab atas pengujian asam nukleat secara keseluruhan di rumah sakit, juga telah dicopot dari jabatannya karena manajemen kendur yang menyebabkan kerumunan orang yang kacau di lokasi pengujian dan menimbulkan risiko infeksi silang yang serius di rumah sakit.

Hunan melaporkan 15 kasus baru yang dikonfirmasi pada hari Rabu, tiga di antaranya berasal dari Zhangjiajie. Tiga kasus tanpa gejala lainnya juga dilaporkan.

Zhangjiajie memerintahkan semua penduduk dan turis untuk tidak meninggalkan kota dan bekerja sama dengan langkah-langkah pengendalian epidemi di tengah wabah terbaru.

The Global Times mengetahui dari penduduk setempat bahwa mereka melakukan pengujian asam nukleat di seluruh kota sejak 29 Juli, dan beberapa kelompok telah diuji tiga kali.

Urutan virus kasus Zhangjiajie ditemukan sama dengan yang ditemukan di Nanjing, Provinsi Jiangsu, China Timur, yang merupakan varian Delta.

Sejauh ini, pasien yang terkait dengan wabah Zhangjiajie telah dilaporkan di delapan provinsi dan wilayah termasuk Beijing.

Sumber : JIBI/Bisnis.com