Apa Perbedaan Varian Delta Plus dengan Varian Delta? Ini Penjelasan Kemenkes

Delta Plus virus corona
29 Juli 2021 21:37 WIB Mutiara Nabila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan mengatakan kasus varian Covid-19 Delta Plus sudah masuk di Indonesia. Saat ini tercatat sudah ditemkan 3 kasus penularan varian tersebut.

Nadia mengatakan sampai Rabu (28/7/2021), ada 3 kasus Covid-19 akibat varian delta plus yaitu 2 kasus di Jambi dan 1 kasus di Sulawesi Barat.

“Hari ini belum ada perubahan datanya,” kata Nadia saat dihubungi Bisnis, Kamis (29/7/2021).

Nadia mengatakan bahwa secara umum, yang membedakan varian ini dengan varian Delta sebelumnya berada pada mutasi proteinnya, dan disebutkan tingkat kemampuan penularannya masih sama dengan yang sebelumnya.

Berdasarkan catatan Bisnis, varian baru yang diberi label Delta Plus ini meskipun belum secara resmi oleh WHO, mutasi pada varian ini dikaitkan dengan peningkatan pelepasan kekebalan.

Adapun, meski merupakan mutasi dari varian Delta, varian Delta Plus belum begitu mengkhawatirkan. Namun, varian Delta Plus ini harus tetap diwaspadai karna virus ini dapat berubah-ubah.

Pasalnya, varian Delta Plus juga diduga dapat menyebabkan pemberian vaksin kedalam tubuh menjadi kurang efektif, seperti dikatakan oleh Ahli Virologi di India Shahid Jameel.

Sampai saat ini, Varian Delta Plus sendiri telah terdeteksi di sembilan negara, antara lain Inggris, AS, China, dan Jepang.

Sumber : Bisnis.com