Mahfud MD Beberkan Cara Menangkal Covid-19

Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukkam) Mahfud MD memberi sambutan pada pembukaan Kongres ke-XXXII HMI di Kendari, Sulawesi Tenggara, Minggu (1/3/2020). Koordinator Presidium Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) Mahfud MD berharap kepada Kongres ke XXXII HMI dengan agenda pemilihan Ketua Umum PB HMI harus bersatu demi terbinanya insan akademis, pencipta, pengabdi yang bernafaskan Islam dan bertanggung jawab atas terwujudnya masyarakat adil dan makmur. ANTARA FOTO - Jojon
29 Juli 2021 14:37 WIB Rayful Mudassir News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Menteri Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD meminta masyarakat untuk tenang dan tetap berikhtiar dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Melalui akun Twitter, Mahfud menjabarkan sebuah hadis Nabi Muhammad Saw 'Likulli da'in dawa'un' yang berarti setiap penyakit memiliki obat.

"Seperti penyakit-penyakit lain Covid-19 ada penangkal dan obatnya: [yaitu] ikuti program vaksinasi, lakukan prokes, sering cuci tangan bersabun, pakai masker, jaga jarak," kata Mahfud, Kamis (29/7/2021).

Selain itu, Mahfud juga mengutip ucapan pakar kesehatan Islam Ibnu Sina atau Avicenna. Dia menyabut bahwa tenang adalah separuh obat kesembuhan, sedangkan panik merupakan separuh dari penyakit.

Secara terpisah, Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pemerintah akan menggalakan tracingtesting, dan treatment (3T) secara lebih masif.

"Saya sampaikan kepada seluruh K/L terkait bahwa kita harus menggalakkan 3T (testing, tracing, dan treatment) hingga minimal ke delapan orang yang memiliki kontak erat dengan penderita Covid-19," tulis Luhut melalui akun Instagram resminya @luhut.pandjaitan, Kamis (29/7/2021).

Sementara terkait mekanisme pelaksanaannya, Luhut mengatakan bahwa akan dilakukan secara kombinasi yaitu secara digital dan lapangan yang terintegrasi dalam sebuah sistem terpadu.

Dengan penambahan kapasitas testing dan tracing ini, sambungnya, diperkirakan akan terjadi lonjakan jumlah kasus harian positif.

Pemerintah hingga kini terus menggencarkan pelaksanaan vaksinasi Covid-19. Langkah ini dilakukan demi mengejar kekebalan komunal di kalangan masyarakat. Presiden Jokowi bahkan menargetkan 2 juta vaksin per hari pada Agustus 2021.

Sumber : bisnis.com