Mahasiswa Kembangkan CCTV Pendeteksi Pelanggar Prokes

Ilustrasi memantau CCTV. - Antara/Muhammad Iqbal
13 Juli 2021 10:17 WIB Choirul Anam News Share :

Harianjogja.com, MALANG — Mahasiswa Universitas Universitas Brawijaya mengembangkan kamera pengawas (CCTV) yang dikombinasi dengan kecerdasan buatan sebagai pendeteksi kedisiplinan warga menaati protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Nasyruddin Hakim, salah satu tim pembuat CCTV itu mengatakan pembuatan CCTV tersebut berawal dari keresahan tim melihat banyaknya kasus Covid-19 yang semakin meningkat sementara kepedulian masyarakat terhadap pelaksanaan aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), dalam penggunaan masker masih kurang.

BACA JUGA : Belum Sebulan, Lebih dari 400 Jenazah Warga Sleman Dimakamkan dengan Prokes Covid-19

“Dengan memanfaatkan teknologi Artificial Intelligence (AI) yang dipadukan teknologi CCTV, inovasi tersebut diyakini dapat membantu dalam penanganan kasus penyebaran Covid-19 dengan menangkap wajah dan plat nomor pengemudi sepeda motor yang melanggar protokol kesehatan,” katanya, Senin (12/7/2021).

Cara kerjanya, hasil foto plat nomor pelanggar tersebut dapat digunakan untuk melacak identitas pelanggar melalui data kepemilikan plat nomor. Setelah didapat identitas pelanggar, lalu data disinkronkan dengan data SIM untuk dicek alamat dari pengendara tersebut.

Proses selanjutnya dilakukan pemetaan alamat pada identitas yang didapat sebagai daerah yang berpotensi Covid-19 karena salah satu masyarakatnya tidak mematuhi protokol kesehatan saat di jalan.

Setelah dipetakan daerah yang berpotensi Covid-19, maka pemerintah dapat melakukan tindakan preventif di daerah tersebut, seperti melakukan sosialisasi, atau bahkan memberi sanksi terhadap pelanggarnya.

"Solusi ini dapat membantu pemerintah dalam menentukan kebijakan tanpa menunggu data tingginya daerah yang terkena kasus Covid-19,” ucapnya.

BACA JUGA : Langgar Prokes, Pemilik Usaha di Kulonprogo Harus Siap Disita KTP dan Kursinya

Dengan memetakan persebaran daerah berpotensi terkena Covid-19, maka pemerintah dapat melakukan tindakan preventif sebelum tingginya kasus Covid-19 di daerah tersebut seperti melakukan penyuluhan serta memberikan sanksi tegas khusus daerah tersebut

Pengembangan ini melibatkan Alfian Fitrayansyah mahasiswa fakultas teknik angkatan 2019, Affan Affandi (Fakultas Teknik, 2018), Akmal Adnan Attamami (FMIPA, 2018), Muchammad Nasyruddin Hakim (FT, 2018), dan Muhammad Lutfi Ardiansyah (Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, 2018).

Setelah melalui berbagai seleksi berkas dan presentasi dihadapan juri, Smart Covid-19 yang pembuatannya dibawah bimbingan Raden Arief Setyawan berhasil mendapatkan Gold Medal Awards di ajang International Invention Competition For Young Moslem Scientists (IICYMS) 2021 yang diikuti oleh sekitar 157 tim dari 15 Negara. Selain itu mereka juga mendapat Special Awards dari Malaysia Innovation, Invention and Creativity Association (MIICA).

“Saya berharap dengan adanya inovasi ini, diharapkan dapat berdampak meningkatkan kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan dan dapat mencegah secara dini persebaran Covid-19,”kata Alfian. (K24).

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia