Seleksi Prestasi di Perguruan Tinggi Islam Negeri Tutup 27 Maret

Gedung Kementerian Agama - kemenag.go.id
23 Maret 2021 16:07 WIB Oktaviano DB Hana News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Tenggat pendaftaran untuk program Seleksi Prestasi Akademik Nasional di Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri atau SPAN-UM PTKIN 2021 akan berakhir beberapa hari lagi.

Kementerian Agama membuka pendaftaran SPAN-UM PTKIN 2021 itu sejak 19 Februari 2021 dan menutupnya pada 27 Maret 2021.

"Kemenag mengundang lulusan Madrasah Aliyah atau SMA atau yang sederajat untuk memanfaatkan waktu yang ada. Jalur SPAN ini dilakukan berdasarkan penjaringan prestasi akademik dengan menggunakan nilai rapor dan prestasi lain, tanpa ujian tertulis," demikian keterangan yang dirili Kemenag, Selasa (23/3/2021).

Proses penilaian tahap I untuk program ini akan digelar 1 - 5 April 2021, sedangkan penilaian tahap II digelar 6 - 8 April 2021. Adapun, hasil seleksi diumumkan 12 April 2021.

Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid mengapresiasi pola rekrutmen calon mahasiswa di lingkungan perguruan tinggi keagamaan Islam. Menurutnya, pola seleksi yang selama ini dikembangkan tidak lain dalam rangka memberikan layanan kepada masyarakat untuk meningkatkan mutu pendidikan Islam pada PTKIN Strata 1 (Program Sarjana).

“Saat masa pandemi seperti sekarang ini, keberpihakan kepada anak-anak bangsa harus tetap diupayakan secara maksimal. Sistem penerimaan mahasiswa di PTKIN harus disiapkan dengan matang, transparan, dan memenuhi prinsip adil. Itu semua kita maksudkan untuk terus meningkatkan mutu pendidikan Islam”, ungkap Zainut.

Sementara itu, Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kemenag Mohammad Ali Ramdhani mengungkapkan, afirmasi khusus akan diberikan kepada calon mahasiswa berprestasi, khususnya kepada para penghafal al-Qur’an.

“Menyediakan perangkat sistem terpadu yang mudah dan memadai sekaligus dibarengi dengan peningkatan program beasiswa di PTKIN, merupakan langkah yang baik saat masa pandemi seperti sekarang,” kata Guru Besar UIN Sunan Gunung Djati Bandung tersebut.

Direktur Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam Kemenag Suyitno menambahkan bahwa perlu sosialisasi yang lebih baik dan lebih luas dalam pola penerimaan calon mahasiswa. Menurutnya, calon mahasiswa dari madrasah sebagai bagian dari keluarga besar pendidikan islam harus menjadi prioritas.

“Masih ada waktu untuk terus mensosialisasikan SPAN-PTKIN dalam rangka merekrut calon mahasiswa dari jalur prestasi ini,” ujar Suyitno.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia