Di Norwegia, 23 Lansia Meninggal Dunia seusai Disuntik Vaksin Pfizer

Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters
16 Januari 2021 13:57 WIB Rezha Hadyan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Sebanyak 23 orang lansia di Norwegia meninggal dunia dan beberapa diantaranya harus mendapatkan perawatan medis tak lama setelah menerima suntikan vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech.

Melansir New York Daily News pada Sabtu (16/1/2021), Badan Obat Norwegia melalui keterangan resminya mengungkapkan bahwa 23 orang lansia  meninggal dunia tak lama setelah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech. Sebanyak 13 orang di antaranya telah diotopsi dengan hasil menunjukkan bahwa efek samping vaksin Pfizer mungkin menimbulkan reaksi parah pada orang tua yang lemah.

Badan Obat Norwegia juga menyampaikan bahwa vaksin Covid-19 Pfizer mungkin terlalu berisiko untuk orang yang sangat tua dan sakit parah. Sebelum meninggal dunia, 13 orang yang sudah diotopsi menunjukkan efek samping yang umum dari vaksin mRNA seperti diare, mual dan demam.

Hampir dua lusin penghuni panti jompo di Norwegia meninggal dalam beberapa hari setelah menerima suntikan pertama vaksin COVID-19, memicu peringatan dari pejabat kesehatan untuk pasien yang sakit di atas usia 80 tahun.

Badan Obat Norwegia dalam siaran pers pada hari Jumat mengungkapkan 23 pasien meninggal tak lama setelah terjebak dengan suntikan Pfizer-BioNTech untuk virus corona. Dari kematian tersebut, 13 telah diotopsi, dengan hasil yang menunjukkan bahwa efek samping umum dari vaksin kemungkinan menyebabkan tingginya angka kematian.

Sigurd Hortemo, kepala dokter di Badan Obat Norwegia, mengatakan bahwa reaksi khas terhadap vaksin seperti demam dan mual kemungkinan telah berkontribusi pada hasil yang fatal pada beberapa pasien yang lemah. Saat ini, Pfizer dan BioNTech bekerja sama dengan regulator Norwegia untuk menyelidiki kematian tersebut.

Pejabat kesehatan Norwegia setelah kematian tersebut telah memperingatkan vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech terlalu berisiko bagi mereka yang menderita kondisi mendasar yang parah dan berusia di atas 80 tahun.

“Bagi mereka dengan kelemahan yang paling parah, bahkan efek samping vaksin yang relatif ringan dapat memiliki konsekuensi yang serius. Bagi mereka yang memiliki sisa masa hidup yang sangat singkat, manfaat vaksin mungkin kecil atau tidak relevan," kata Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia.

Institut tersebut menekankan bahwa rekomendasi tersebut tidak berarti orang yang lebih muda dan lebih sehat harus menghindari vaksinasi.

Sumber : Bisnis Indonesia