Dianggap Ambil Untung Vaksin, Kementerian BUMN Bilang Begini...

Ilustrasi. - Freepik
15 Desember 2020 01:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) buka suara terkait banyaknya anggapan netizen yang menilai BUMN mengambil untung dalam penyediaan vaksin Covid-19.

Salah satunya muncul di Twitter di mana terdapat viralnya foto yang memuat judul Bisnis Bakal Semakin Menyehatkan Holding BUMN Farmasi.

Staf Khusus Menteri BUMN Bidang Komunikasi, Arya Sinulingga membantah anggapan netizen tersebut. Menurutnya, tugas BUMN-BUMN hanya menyediakan vaksin dan melakukan vaksinasi.

"Engga benar lah, itu bukan kita, jelas itu bukan dari kementerian, tugas kan dari kementerian jelas," ujar Arya saat dihubungi, Senin (14/12/2020).

Baca juga: Polisi Beberkan GNWS, Geng Remaja di Sleman Terduga Penganiayaan Brutal

Lebih lanjut, Arya menegaskan, Kementerian BUMN juga tak terlibat dalam penentuan harga vaksin itu sendiri.

Ia menerangkan, harga vaksin akan ditentukan oleh lembaga-lembaga yang berwenang di sektor kesehatan.

"Jadi ada beberapa lembaga yang akan terlibat untuk menentukan harga vaksin yang akan diberikan kepada masyarakat khususnya untuk mandiri, misalnya Kemenkes," ucap dia.

Untuk diketahui, Holding BUMN Farmasi yang dipegang PT Bio Farma (Persero) bertanggung jawab atas penyediaan vaksin hingga proses vaksinasi.

Baca juga: Selamat! Kota Jogja Raih Predikat Kota Peduli HAM

Hingga kini, Bio Farma telah berhasil mendatangkan vaksin Covid-19 Sinovac siap pakai sebanyak 1,2 juta dosis.

Sumber : suara.com