Saksikan Indahnya Fenomena Bulan Biru Malam Minggu Nanti

Bulan biru - JIBI/Bisnis.com
28 Oktober 2020 06:47 WIB Ika Fatma Ramadhansari News Share :

Bisnis.com, JAKARTA – Puncak Bulan purnama akan jatuh pada Sabtu, 31 Oktober 2020. Menurut Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (Lapan), Selasa (27/10/2020), Bulan purnama ini juga disebut sebagai Blue Moon atau Bulan Biru dikarenakan Bulan purnama kedua yang terjadi dalam satu bulan.

Purnama pertama Oktober ini terjadi pada 2 Oktober 2020 lalu yang merupakan fenomena bulan purnama mikro. Puncak purnama malam Minggu mendatang akan terjadi pukul 21.49 WIB dengan jarak geosentris 406.165 km, berdiameter sudut 29,40 menit busur dan terletak di konstelasi Aries.

Sedangkan apogee Bulan terjadi pada 01.29 WIB dengan jarak geosentrik 406.398 km berdiameter 29,42 menit busur dan terletak di konstelasi Pisces.

Bulan purnama ini dinamakan Bulan purnama mikro karena jaraknya cukup berdekatan dengan titik apogee. Bulan Biru mikro ini akan dapat diamati pada arah Timur-Timur Laut sebelum terbenam Matahari hingga Barat-Barat Laut setelah terbit Matahari.

Bulan Biru terjadi setiap dua hingga tiga tahun sekali, terakhir kali terjadi pada 31 Januari 2018. Setelah tahun ini Bulan Biru akan muncul kembali tiga tahun mendatang yaitu pada 31 Agustus 2023.

Sementara fenomena Bulan Biru mikro terjadi lebih jarang lagi, terakhir kali terjadi pada 30 April 1999 dan akan kembali hadir pada 31 Mei 2026.

Dilansir dari Indian Express pada Selasa (27/10/2020), Direktur Nehru Planetarium Arvind Paranjpye mengungkapkan ketika Bulan Biru terjadi dalam tahun itu, kalender akan memiliki 13 bulan purnama yang biasanya 12 bulan purnama.

Bulan Biru mikro yang terjadi tahun ini juga makin spesial karena terjadi dalam satu bulan yang berdurasi 30 hari. Terakhir kali fenomena Bulan Biru ini terjadi pada 30 Juni 2007 dan akan terjadi kembali pada 30 September 2050.

Penamaan Bulan Biru ini tidak berkaitan dengan warnanya sama sekali. Bulan Biru mikro ini akan tampak berwarna kemerahan ketika terbit dan saat Bulan berada jauh di atas cakrawala, ia akan kehilangan rona merahnya dan akan tampak putih dengan banyak corak abu-abu.

Menurut para ahli hal ini disebabkan hamburan cahaya oleh atmosfer Bumi yang terdiri dari 78 persen nitrogen, 21 persen oksigen, dan 0,9 persen argon. Sisa 0,1 persen terdiri dari karbon dioksida, metana, uap airm dan partikel debu.

Ketika seberkas cahaya memasuki atmosfer, ia dihamburkan ke berbagai arah oleh molekul udara. Bagian biru dari cahaya paling banyak tersebar dan bagian merah paling sedikit.

Lebih dekat ke cakrawala saat Bulan terbit atau terbenam, cahaya harus melewati lapisan atmosfer yang lebih tebal daripada saat berada jauh di atas cakrawala.

Pada saat sinar cahaya mencapai kita, sebagian besar komponen biru telah tersebar dan hanya tersisa cahaya merah. Oleh karena itu pada saat bulan terbit dan terbenam akan nampak kemerahan.

Fenomena yang sama juga berlaku saat terbit dan terbenamnya Matahari. Komponen biru sinar Matahari yang terpantul ke segala arah membuat langit tampak biru.

Ketika Bulan terlihat melalui asap dan debu yang disebabkan oleh kebakaran hutan atau letusan gunung berapi, sebagian besar komponen merah tersumbat dan hanya sinar biru yang mencapai kita dan membuat Bulan bewarna kebiruan, yang berarti tidak ada kaitannya warna bulan dengan fenomena Bulan Biru.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia