Asteroid Raksasa Dekati Bumi, Lingkari Bumi Hanya dalam Waktu Satu Jam

Asteroid 2020 PM7
29 September 2020 08:57 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Sebuah fenomena alam akan terjadi hari ini, Selasa (29/9/2020). Asteroid dengan panjang sekitar 200 meter disebutkan badan Antariksa NASA akan meluncur menuju Bumi.

Asteroid dengan sebutan 2020 PM7 itu, disebut juga asteroid Apollo yang artinya sedang menuju orbit Bumi, melaju dengan kecepatan hampir 90 kali lebih cepat dari kereta peluru Jepang, pada kecepatan 17.895mph.

Asteroid ini diprediksi dapat melaju dengan kecepatan delapan kilometer per detik, setara dengan 17.895mph, yang hampir 90 kali lebih cepat dari kereta peluru Jepang.

Baca juga: Ini Isi Penelitian dari ITB yang Ungkap Potensi Tsunami 20 Meter di Pantai Selatan Jawa

Dengan kecepatan tersebut, asteroid ini bisa menyelesaikan lingkaran penuh Bumi dalam waktu kira-kira satu jam.

NASA telah mengkonfirmasi bahwa batu luar angkasa itu berjarak 2,8 juta kilometer dari bumi, atau sekitar 7,5 kali jarak antara Bumi dan Bulan.

Meskipun demikian, itu cukup dekat bagi NASA untuk menganggap batuan luar angkasa sebagai objek dekat Bumi (NEO).

Untuk perkiraan ukuran asteroid ini  dua kali lebih tinggi dari Patung Liberty di New York dan setinggi Gherkin, yang tingginya 180m.

Baca juga: Tolak RUU Cipta Kerja, KSPI Ajak Buruh Lakukan Mogok Nasional Selama 3 Hari

Meski kecepatan tinggi dan ukurannya besar, namun diperkirakan tidak akan menyentuh bumi, sehingga dianggap aman.

Tim astronom NASA saat ini melacak sekitar 2.000 asteroid, komet, dan objek lain yang dapat terbang dekat dengan Bumi.

Dr Paul Chodas, direktur Pusat Studi Objek Dekat Bumi, mengatakan sejumlah besar" asteroid kecil mendekati planet dalam jarak dekat beberapa kali setiap tahun.

Pusat antariksa tersebut saat ini melacak sembilan asteroid yang akan melewati planet kita minggu ini saja.

"Ada sejumlah besar asteroid kecil seperti ini, dan beberapa di antaranya mendekati planet kita sedekat ini beberapa kali setiap tahun," ujarnya dilansir dari Dailystar.

"Faktanya, asteroid sebesar ini berdampak pada atmosfer kita dengan kecepatan rata-rata sekitar satu atau dua tahun sekali," tambahnya.

"Kemampuan deteksi survei asteroid NASA terus meningkat, dan sekarang kami berharap menemukan asteroid sebesar ini beberapa hari sebelum mereka mendekati planet kita." ujarnya. 

Sumber : Bisnis.com