PSBB Jilid II, Anies Pastikan Surat Izin Keluar Masuk Jakarta Tak Berlaku

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wagub DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyampaikan situasi terkini Covid-19 di Ibu Kota, Rabu (9/9/2020). JIBI - Bisnis/Nancy Junita
13 September 2020 02:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tidak akan memberlakukan surat izin keluar masuk selama penerapan pembatasan sosial berskala besar lanjutan yang akan diberlakukan pada Senin, 14 September 2020.

"Tidak, untuk mobilitas keluar dan lain-lain tidak," kata Anies di Balai Kota Jakarta, Sabtu (12/9/2020) malam.

Meski tidak memberlakukan surat izin keluar masuk (SIKM), Anies mengatakan bahwa Pemprov DKI Jakarta telah berkoordinasi dengan Pemprov Jawa Barat terkait dengan pengawasan mobilitas masyarakat.

"Tadi Pak Ridwan Kamil juga mengumumkan beliau akan bersama-sama dengan kepala daerah Jawa Barat untuk melakukan koordinasi awal minggu depan," ujarnya.

Anies menjelaskan bahwa selama PSBB lanjutan, masyarakat tetap bisa berkegiatan, tetapi dengan pembatasan yang lebih ketat dibandingkan dengan PSBB sebelumnya.

"Artinya tetap berkegiatan, tapi ada pembatasan yang ketat untuk memotong mata rantai [Covid-19]," tambahnya.

Sementara itu, Pemprov DKI Jakarta secara resmi akan mengumumkan rencana pemberlakuan PSBB lanjutan pada Minggu (13/9/2020).

Pengumuman ini akan disampaikan setelah jajaran Pemprov DKI Jakarta menuntaskan berbagai aturan terkait dengan PSBB lanjutan yang dilakukan Sabtu (12/9/2020) malam ini.

"Besok kami akan umumkan karena malam hari ini akan kami tuntaskan aturannya. Nanti sudah ada dalam bentuk peraturan dan sudah ada pasalnya. Ada perincian detail sehingga tidak muncul interpretasi yang berbeda," ujar Anies.

Sumber : Antara