Rapid Test Pemkot Solo, 2 ASN Dinyatakan Reaktif

Petugas Dinas Kesehatan Kota Jogja meneliti sampel darah para pedagang dalam tes cepat atau Rapid Diagnostic Test (RDT) Covid-19 di Pasar Beringharjo, Jogja, Rabu (03/06/2020). - Harian Jogja/Desi Suryanto
15 Juli 2020 02:17 WIB Mariyana Ricky Prihatina Dewi News Share :

Harianjogja.com, SOLO--Dua aparatur sipil negara atau ASN Pemkot Solo menunjukkan hasil reaktif saat mengikuti rapid test atau uji cepat deteksi antibodi Covid-19, Senin (13/7/2020).

Sekitar 450 ASN mengikuti uji cepat atau rapid test yang digelar di Pendapi Gede, Kompleks Balai Kota Solo, itu. Sasaran uji cepat adalah pegawai yang kerap memberikan pelayanan langsung kepada masyarakat.

BACA JUGA : Ratusan ASN di Sleman Ikut Rapid Test Covid-19, 11 Reaktif 

Mereka yang hasil uji cepatnya reaktif diminta menjalani karantina mandiri sambil menunggu jadwal pengambilan spesimen untuk tes swab PCR.

Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Solo, Ahyani, mengatakan kedua ASN Pemkot Solo yang hasil uji cepatnya reaktif adalah peserta Diklat Kepemimpinan (Diklatpim) yang diikuti puluhan ASN.

“Mereka yang reaktif akan dijadwal uji swab sendiri. Peserta Diklatpim lain dijadwalkan mengikuti uji swab secara polymerase chain reaction [PCR] massal pada Sabtu dan Minggu [18-19/7/2020] berbarengan dengan instansi lain,” kata dia kepada JIBI/Solopos, Senin sore.

Dua hari itu, Pemkot mendapatkan bantuan tes PCR massal dari BNI Kanwil Yogyakarta yang menyasar 1.200-an pegawai, termasuk instansi lain seperti TNI/Polri. Petugas RS Pertamina Cilacap diterjunkan dalam program tersebut. “Mungkin akan ada lebihan nanti dari peserta Diklatpim itu yang sekitar 90 orang,” jelasnya.

BACA JUGA : ASN Pengunjung Indogrosir yang Reaktif RDT Dikarantina

Sebelumnya, pada 10 Juni 2020, Pemkot Solo juga menggelar rapid test deteksi antibodi Covid-19 untuk kalangan ASN. Rapid test ini diikuti 320-an ASN di mana tujuh di antaranya menunjukkan hasil reaktif.

Sementara itu, menyikapi temuan klaster bakul tahu kupat di timur RS Kasih Ibu Solo, Ahyani, mengaku segera mengundang pedagang selter kuliner dan food court lain guna mencegah kasus ini berulang.

Gugus Tugas berjanji bakal memperketat protokol kesehatan di ruang publik, mengingat pengendaliannya butuh dukungan dari masyarakat. Restoran, kafe, dan pusat kuliner kembali diminta membiasakan membungkus makanan atau tidak makan di tempat.

“Pengawasan memang SDM-nya terbatas. Kami hanya mengandalkan gugus tugas cipta kondisi, linmas nanti pasti dilibatkan. Sanksi dipertegas, menyita KTP, sanksi sosial lain, sampai penutupan. Kalau ditutup kan sangat berdampak sekali, sehingga saya harap mereka benar-benar menerapkan protokol kesehatan. Minimal, menyediakan tempat cuci tangan dengan sabun,” ucap Ahyani.

Sumber : JIBI/Solopos