Sulit Cari Pengirim Makanan, Pemerintah Pilih Tempatkan Pasien Corona di Penampungan daripada Lockdown

Menkeu Sri Mulyani - Antara/Puspa Perwitasari
18 Maret 2020 19:27 WIB Muhamad Wildan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah lebih memilih menyiapkan pusat penampungan ketimbang karantina wilayah atau lockdown dalam pengendalian penyebaran virus Corona (Covid-19).

Menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, pusat penampungan untuk mengisolasi orang-orang yang tertular Covid-19 dimungkinkan di wilayah yang tergolong padat.

Salah satu tempat di Jakarta yang potensial untuk menampung individu-individu yang tertular Covid-19 antara lain adalah Wisma Atlet dan aset-aset sejenis.

"BNPB sudah mencari tempat penampungan untuk social distancing, yang positif ditempatkan ke situ agar tidak berbaur dengan masyarakat dengan kepadatan tinggi," ujar Sri Mulyani, Rabu (18/3/2020).

Namun, bila BNPB memutuskan untuk menerapkan lockdown, Sri Mulyani pun mengatakan pihaknya siap untuk turut membantu memfasilitasi kebijakan tersebut. Menurut Sri Mulyani, skenario lockdown bukan terhalang oleh keterbatasan anggaran, masalah yang bisa muncul dari kebijakan lockdown adalah dari sisi logistik.

"Ini bukan masalah uang, ini masalah siapa yang mau kirim makanan di tempat yang diisolasi itu nanti," ujar Sri Mulyani.

Menurut Undang-Undang (UU) No.6/2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan, Pemerintah Pusat wajib menanggung kebutuhan hidup penduduk, termasuk hewan ternak, di wilayah yang dikarantina atau lockdown. Karantina wilayah yang diatur di pasal 53, 54, dan 55, menyebut wilayah yang dikarantina dijaga terus-menerus oleh polisi selama pemberlakukan karantina. Sementara, penduduk yang terjangkit penyakit harus dirujuk ke rumah sakit.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia