Driver Gojek Jadi Korban Peluru Nyasar Polisi yang Kejar Kawanan Maling

Ilustrasi - Reuters/Beawiharta
26 Februari 2020 17:47 WIB Moh Khodiq Duhri News Share :

Harianjogja.com, SRAGEN—Hendro Prasetyo, 30, driver Gojek asal Dusun Kedusan, RT 15/RW 07, Desa Karangmalang, Masaran, Sragen, menjadi korban peluru nyasar polisi yang ingin melumpuhkan kawanan pencuri di wilayah Masaran, Selasa (25/2/2020) malam.

Peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 23.00 WIB. Kala itu, Hendro yang tengah menunggu di pinggir jalan dikejutkan dengan kejar-kejaran mobil polisi dengan mobil Toyota Avanza warna silver berpelat nomor B 1204 VFM yang membawa kawanan pencuri. Pada saat itu, polisi sempat melepaskan beberapa tembakan ke arah mobil itu. Nahas, salah satu tembakan itu mengenai Hendro.

Hendro sempat dilarikan ke RS PKU Muhammadiyah Masaran. Ia lalu dirujuk ke RSUD dr. Moewardi Solo. Pada Rabu, Hendro dijadwalkan menjalani operasi pengangkatan peluru yang bersarang di tubuhnya.

"Peluru dari tembakan itu menembus lengan kanan, mengenai tulang, lalu bersarang di bawah ketiak. Kalau tidak terkena lengan, mungkin peluru itu menembus organ dalam seperti paru-paru sehingga dampaknya bisa lebih parah," kata Suroto, 40, kakak kandung dari Hendro saat ditemui Jaringan Informasi Bisnis Indonesia di rumahnya, Rabu (26/2).

Suroto menyesalkan polisi yang ceroboh melepaskan tembakan hingga mengenai adiknya. Dia bersyukur polisi mau bertanggung jawab dengan membawa ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan medis.

“Saya dapat cerita soal kejadian yang dialami adik saya juga dari polisi yang saya temui di rumah sakit. Pada intinya, polisi mau bertanggung jawab. Kalau sampai tidak tanggung jawab, saya berani menuntut karena itu murni kesalahan polisi. Bagaimana pun, bermain dengan tembakan itu taruhannya nyawa. Coba kalau peluru itu mengenai kepala tentu sangat fatal akibatnya. Polisi seharusnya tidak gegabah dalam mengambil keputusan untuk menembak," tegasnya.

Saliyem, 65, ibu Hendro, sudah mrasa waswas saat mengetahui putra bungsunya itu belum pulang hingga pukul 24.00 WIB. Biasanya, Hendro pulang pada pukul 23.00 WIB. Perasaan dia makin tidak karuan saat beberapa tetangga tiba-tiba berdatangan ke rumahnya pada tengah malam. Dari tetangganya, ia mendapat kabar putranya dirawat di rumah sakit karena insiden peluru nyasar itu. “Sepanjang malam saya tidak bisa tidur karena gelisah memikirkan anak saya. Baru pada Subuh, saya sedikit lega karena bisa berkomunikasi melalui video call dengan anak saya yang berada di rumah sakit,” papar Saliyem.

Hendro masih bisa berkomunikasi dengan lancar meski harus menahan sakit. Dia juga masih bisa berjalan untuk sekadar buang air kecil di kamar mandi rumah sakit. Hingga berita ini diturunkan, belum diketahui polisi dari mana yang mengejar pelaku pencurian hingga mengakibatkan insiden salah tempat itu. Menurut informasi yang beredar, polisi mengejar kawanan penjahat itu dari Boyolali. Kawanan penjahat yang berjumlah dua orang itu akhirnya bisa dibekuk di Karangpandan, Karanganyar.

Sumber : JIBI/Solopos