Wishnutama Bertekad Ingin Perbaiki Kualitas Wisman

Pantai Pulisan di Kecamatan Likupang Timur, Kabupaten Minahasa Utara, Sulawesi Utara. Lokasi ini ditetapkan menjadi KEK Pariwisata dan akan mengundang investor termasuk dari luar negeri. - Antara
24 Oktober 2019 17:17 WIB Amanda Kusumawardhani News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio berancang-ancang untuk meningkatkan kualitas wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia.

Wishnutama mengungkapkan ambisi pemerintah untuk mengejar kuantitas wisman sebenarnya tidak berkorelasi signifikan untuk memacu penerimaan devisa. Disebutkan Wishnutama mayoritas wisman yang datang ke Indonesia tidak memiliki tingkat pengeluaran yang tinggi.

"Peningkatan itu harus dipelajari. Jumlah wisatawan itu harus dipelajari. Jadi sebenarnya tidak melulu tingkatkan jumlah. Nah, ini saya sedang mengukur. Bagaiamana strategi kita, enggak melulu harus, kualitasnya juga. Kualitas wisatawan juga harus penting," kata Wishnutama di Istana Negara, Kamis (24/10/2019).

Selain China, target kunjungan wisman diakuinya harus diperluas hingga Eropa, Amerika Serikat, dan negara-negara lainnya yang masuk dalam golongan wisman premium.

Untuk membidik wisman dengan kualitas pengeluaran yang tinggi, Wishnutama menyebutkan salah satunya Indonesia harus segera merampungkan lima destinasi pariwisata prioritas yakni Danau Toba, Likupang, Borobudur, Labuan Bajo, dan Mandalika. Setidaknya, dia optimistis pengembangan lima destinasi prioritas itu bisa rampung pada 2020.

"Kita akan fokus tahun depan lima tujuan pariwisata dulu. Nanti akan secepatnya merampungkan itu untuk melihat potensi-potensi paling cepat di lima tempat itu," ujarnya.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah wisman yang berkunjung ke Indonesia sepanjang Januari-September 2019 baru mencapai 10,86 juta. Adapun Kemenpar menargetkan 18 juta kunjungan wisman ke Indonesia pada 2019 dengan target devisa sebesar US$20 juta.

Perlu diketahui, target kunjungan wisman tersebut sudah diturunkan. Awalnya kunjungan wisman ditargetkan sebanyak 20 juta, namun akhirnya diturunkan lantaran beberapa hal yang tidak dapat diprediksi sebelumnya seperti bencana alam di sejumlah daerah di Tanah Air.

Namun, bukan berarti bencana alam tersebut menjadi sumber permasalahan terkait dengan target kunjungan wisman ke Tanah Air. Target kunjungan wisman selama beberapa tahun terakhir tercatat selalu meleset dari target.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia