Gerindra Tegaskan Tak Ada Tawaran dari Jokowi untuk Masuk Koalisi

Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. - Suara.com/Arga
28 Juni 2019 18:47 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Dewan Pembina DPP Gerindra Maher Algadri menangkis isu yang selama ini beredar apabila Gerindra telah ditawari kursi menteri untuk pemerintahan Jokowi yang selanjutnya. Ia juga memastikan kalau partainya tidak ditawari untuk masuk ke dalam koalisi Calon Presiden - Wakil Presiden nomor urut 01 Joko Widodo atau Jokowi - Maruf Amin.

Maher mengatakan bahwa tidak ada pembahasan soal bergabungnya ke dalam koalisi Jokowi - Maruf Amin di dalam pembicaran internal. Hal itu disampaikannya lantaran tidak ada tawaran dari kubu Jokowi-Maruf Amin secara resmi.

"Nggak, nggak ada, nggak dibahas. Koalisi itu kan musti ada tawaran, nggak ada kok," kata Maher di kediaman Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Jumat (28/6/2019).

Isu yang selama ini berhembus ialah adanya jatah kursi menteri yang diberikan kepada Gerindra. Maher menilai kalau tawaran itu bukan resmi disampaikan oleh pihak Jokowi - Maruf Amin.

"Itu kan suara burung. Ada orang mewakili atas nama bilang. Kalau itu penawaran benar kan resmi dari pihak kepada pihak," ujarnya.

Sebaliknya, Maher juga menegaskan tidak ada dari pihak Gerindra yang mengajukan untuk bergabung dengan koalisi Jokowi - Maruf Amin. Jika memang ada, tawaran itu datang dari orang di luar partai.

"Bukan orang Gerindra. Enggak pernah dari Gerindra, orang dari luar. Yang mewakili katanya dari sebelah sana ingin [ajak] berkoalisi. Dari mana? Kita nggak bisa nanggapi yang gitu dong. Kalau resmi itu surat dari Jokowi, itu baru benar [bisa ditanggapi]," tandasnya.

Sumber : suara