HUKUMAN MATI : Sedang Hamil, Kurir Narkoba Divonis Penjara Seumur Hidup

29 Mei 2015 20:20 WIB Bernadheta Dian Saraswati News Share :

Hukuman mati yang dituntutkan kepada kurir narkoba internasional yang tertangkap di Sleman urung diputus, dan hakim lebih memilih hukuman enjara seumur hidup
Harianjogja.com, SLEMAN-Kurir narkoba asal Bandung, Tuti Herawati, 34, dijatuhkan hukuman seumur hidup oleh Pengadilan Negeri (PN) Sleman. Putusan itu dibacakan oleh Hakim Ketua Wiryatmi pada sidang putusan, Jumat (29/5/2015).

Sebelumnya, dalam sidang tuntutan yang digelar Selasa (12/5/2015), Jaksa Penuntut Umum (JPU) mengajukan tuntutan hukuman mati pada mantan security ini. Namun karena terdakwa terbukti bukan sebagai pelaku utama jaringan narkotika dalam kasus ini ditambah dengan saat ini terdakwa sedang hamil lima bulan maka majelis hakim memutuskan menjatuhkan hukuman seumur hidup kepadanya.

"Terdakwa Tuti Herawati memiliki dua orang anak yang masih kecil dan saat ini sedang hamil sehingga menjadi pertimbangan," ungkap Wiryatmi dalam persidangan.

Tuti Herawati ditangkap petugas di pintu kedatangan Bandara Adi Sutjipto bersama rekannya Jumidah, 39, pada akhir Desember lalu. Keduanya terbukti membawa sabu seberat empat kilogram yang baru saja mereka ambil dari seorang warga negara asing (WNA) di China bernama Jim untuk diserahkan kepada Dani, WNA yang tinggal di Jakarta.

Wiryatmi mengatakan, Dani merupakan pacar terdakwa Tuti Herawati. "Menurut pernyataan terdakwa Tuti Herawati, Dani lah yang juga menghamili dirinya," jelasnya.

Atas tindakan itu, Tuti divonis hukuman seumur hidup dengan denda Rp1 miliar sementara Jumidah divonis 20 tahun hukuman penjara dengan denda Rp1 miliar. Vonis Tuti lebih berat karena menjadi pihak yang mengajak Jumidah untuk mengambil sabu di China.