Advertisement

Kemenkes Deteksi Ada 41 Kasus Covid-19 Varian JN.1 di Indonesia

Reyhan Fernanda Fajarihza
Sabtu, 23 Desember 2023 - 20:17 WIB
Mediani Dyah Natalia
Kemenkes Deteksi Ada 41 Kasus Covid-19 Varian JN.1 di Indonesia Pengenaan masker sebagai bagian dari protokol kesehatan pencegahan Covid/19. / Ilustrasi Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Hingga pekan kedua Desember, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mendeteksi total 41 kasus Covid-19 varian JN.1 di Indonesia sampai saat ini.

Menteri Kesehatan (Menkes) I Budi Gunadi Sadikin mengatakan jumlah tersebut diperoleh dari data Kemenkes sampai dengan pekan kedua Desember. “Yang JN.1 memang mencapai 43 persen dari total sampel yang kita ambil di pekan kedua Desember ini,” katanya dalam konferensi pers, dikutip Sabtu (23/12/2023).

Advertisement

Sebanyak 41 kasus Covid-19 varian JN.1 tersebut diperoleh dari dua kali pengambilan sampel di berbagai daerah, yakni pada 6-23 November dam 1-12 Desember lalu. Dari periode pengambilan sampel 6-23 November, Kemenkes mendeteksi adanya 5 kasus varian JN.1, yang terbagi menjadi 2 kasus di Jakarta Utara, 1 kasus di Jakarta Selatan, 1 kasus di Jakarta Timur, dan 1 kasus di Batam.

Baca Juga

Covid-19 Muncul Lagi, Dinkes Jogja Minta Masyarakat Segera Vaksin

Kasus Covid-19 di Sleman Meningkat, Seorang Warga Dilaporkan Meninggal

Luar Biasa! Kekebalan Tubuh Warga Jogja terhadap Covid-19 Capai 99%

Sementara itu, dari periode pengambilan sampel 1-12 Desember, jumlah kasus varian JN.1 melonjak menjadi 36. Jakarta Selatan menjadi penyumbang terbanyak dengan 36 kasus, disusul 3 kasus di Batam, 2 kasus di Jakarta Utara, dan 1 kasus di Jakarta Timur. Diberitakan sebelumnya, Budi juga menyebut bahwa puncak kasus Covid-19 varian JN.1 diprediksi akan berlangsung pada Januari 2024.

Hal tersebut disampaikannya berdasarkan pola penyebaran varian JN.1 yang kian dominan dalam penambahan kasus Covid-19 di Indonesia selama sepekan terakhir.

“JN.1 ini memang naik, tadinya hanya 1 persen ya, di minggu kedua naik ke 19 persen hingga di minggu ketiga, kemudian di Desember ini sudah 43 persen,” katanya dalam konferensi pers di Gedung Kemenkes RI, Jakarta Selatan pada Jumat (22/12/2023).

Budi menjelaskan hal tersebut menunjukkan kenaikan varian JN.1 berlangsung pesat. Artinya, varian tersebut akan mendominasi kasus Covid-19 dalam beberapa waktu ke depan.

“Jadi kenaikannya dia pesat, artinya dia mendominasi varian yang ada.  Kalau pengalaman kita di sebelum-sebelumnya, begitu dia sampai 80%, di atas 80% itu peak-nya tercapai,” paparnya.

Dengan memperkirakan bahwa kenaikan penyebaran varian tersebut sebanyak 20% pada pekan depan dan terus konsisten pada pekan-pekan berikutnya, dia memprediksi bahwa puncak JN.1 akan tercapai pada Januari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Syawalan ke Ponpes dan Panti Asuhan, Pj. Bupati Kulonprogo Salurkan Bantuan

Kulonprogo
| Kamis, 18 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

alt

Sambut Lebaran 2024, Taman Pintar Tambah Wahana Baru

Wisata
| Minggu, 07 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement