Advertisement

Senin 9 Januari 2023, Rupiah Menguat Bersama Mata Uang Asia Lain

Annisa Kurniasari Saumi
Senin, 09 Januari 2023 - 10:47 WIB
Sunartono
Senin 9 Januari 2023, Rupiah Menguat Bersama Mata Uang Asia Lain Foto gambar mata uang rupiah dengan nominal Rp100.000. - Bloomberg - Brent Lewin

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dibuka menguat ke level 15.572 pada perdagangan hari ini, Senin (9/1/2023). Rupiah menguat di tengah pelemahan dolar AS.

Mengutip data Bloomberg pukul 15.00 WIB, rupiah dibuka menguat 0,38 persen ke Rp15.572 per dolar AS. Adapun indeks dolar AS melemah 0,53 persen ke 103,97.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Bersamaan dengan rupiah, beberapa mata uang kawasan Asia Pasifik dibuka menguat. Mata uang yang dibuka menguat tersebut di antaranya adalah yen Jepang menguat 0,26 persen, won Korea Selatan naik 1,57 persen, dan yuan China naik 0,43 persen.

BACA JUGA : Rabu 28 Desember 2022, Nilai Rupiah Mulai Menguat 

Begitu juga dengan mata uang negara tetangga yang menguat seperti ringgit Malaysia naik 0,71 persen, dolar Singapura naik 0,52 persen, peso Filipina 0,78 persen, dan baht Thailand menguat 0,50 persen.

Macro Strategist Samuel Sekuritas Lionel Priyadi memperkirakan rupiah berpotensi terapresiasi hari ini ke rentang Rp15.550-15.650 per dolar AS, karena pelemahan indeks dolar sebesar 1,1 persen menjadi 103,9 pada Jumat lalu.

Lionel menuturkan sentimen datang dari dimulainya resesi ekonomi Amerika Serikat berdasarkan data PMI non-manufaktur ISM, telah memicu bullish rally di pasar saham dan obligasi global. Indeks-indeks saham di AS naik lebih dari 2 persen pada Jumat lalu dan indeks-indeks saham di Eropa juga naik lebih dari 1 persen.

Indeks S&P untuk obligasi developed market tercatat naik 0,6 persen. Sementara itu, indeks obligasi untuk emerging market EMBI yang berdenominasi mata uang domestik dan iShare EMBI yang berdenominasi dolar AS naik masing-masing 0,7 persen dan 0,9 persen.

"Kami memperkirakan euforia global ini menjalar ke pasar obligasi domestik. Euforia global terjadi karena pasar memperkirakan suku bunga Fed akan lebih cepat dipangkas akibat resesi global," ucap Lionel dalam risetnya, Senin (9/1/2023).

BACA JUGA : Mata Uang Asia Menguat dari Dolar AS, Cuma Rupiah

Dari dalam negeri, sentimen datang dari kabar cadangan devisa Desember 2022 yang naik menjadi US$137,2 miliar. Nilai ini naik dibandingkan bulan November 2022 sebesar US$134 miliar dan setara dengan 6 bulan impor, atau 5,9 bulan impor dan pembayaran utang jangka pendek.

Kenaikan ini disebabkan oleh penarikan pinjaman pemerintah maupun arus masuk modal asing ke pasar obligasi domestik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Fasyankes Dukung Usia Harapan Hidup Lansia Kota Jogja Meningkat

Jogja
| Minggu, 29 Januari 2023, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement