Advertisement

Urine Berbusa Tanda Gagal Ginjal? Ini Cara Periksanya

Widya Islamiati
Senin, 24 Oktober 2022 - 14:37 WIB
Jumali
Urine Berbusa Tanda Gagal Ginjal? Ini Cara Periksanya Petugas menguji dan mencatat hasil tes urine milik kru bus di Terminal B Wates, Kulonprogo, Jumat (22/6/2018). - Harian Jogja/Beny Prasetya

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Kasus gangguan ginjal misterius pada anak masih menjadi perhatian khusus hingga saat ini. Bagaimana tidak, kasus yang awalnya hanya dalam hitungan jari, per Jumat (21/10/2022) sudah mencapai 241 kasus.

Kesehatan ginjal kini banyak diperhatikan masyarakat. Namun, penyakit gagal ginjal ini juga bisa menimbulkan berbagai kondisi kesehatan serius lainnya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA : Anak Meninggal Gagal Ginjal Meski Tak Minum Obat

Mengutip laman Instagram Prof Zubairi Djoerban, salah satu penyakit yang menghantui organ pencernaan berbentuk mirip kacang ini adalah bocor ginjal.

Dalam unggahannya, pionir kasus HIV dan AIDS di Indonesia ini menyebutkan bahwa salah satu ciri atau gejala dari bocor ginjal adalah urine yang berbusa.

Setelah mendapati urine yang berbusa, sebaiknya segera dilakukan pemeriksaan mengenai hal ini. Menurut Prof Zubairi, pemeriksaan hal ini relatif sederhana, yaitu dengan melakukan pemeriksaan urine rutin.

"Pemeriksaannya sederhana, melajukan urine rutin saja, nanti akan ketahuan apakah ada albumin di urine positif berapa," ungkap Prof Zubairi.

Lebih lanjut, Prof Zubairi menerangkan bahwa indikator bocornya ginjal berat jika kadar albumin dalam urine sudah mencapai positif empat.

Advertisement

"Positif berapa (kadar albumin pada urine) 1, 2, 3, atau 4. Kalau 4 berarti ada bocor ginjal berat," jelas Prof Zubairi.

Alternatif pemeriksaan bocor ginjal Menurut Prof Zubairi bisa dengan menampung jumlah urine yang dikeluarkan oleh tubuh selama 24 jam. Kemudian urine ini akan diukur di laboratorium secara kuantitatif.

"Berapa gram dalam 24 jam bocornya, harusnya kan kurang dari 150 normalnya. Namun kalau misalnya 500 berarti serius, dan diatas 1.000 lebih serius lagi," katanya.

Advertisement

Prof Zubairi menyarankan untuk melakukan pemeriksaan bocor ginjal melalui metode urine rutin terlebih dahulu. Kemudian jika terbukti ada kadar albumin positif dalam urine, bisa dilanjutkan dengan pemeriksaan urine protein ataupun albumin kuantitatif 24 jam.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini: Kecuali Bantul, Siang Ini Semua Wilayah Hujan

Jogja
| Senin, 05 Desember 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement