Advertisement

Muncul Subvarian Covid-19 XBB, WHO Ingatkan Pandemi Belum Usai

Newswire
Minggu, 23 Oktober 2022 - 06:07 WIB
Lajeng Padmaratri
Muncul Subvarian Covid-19 XBB, WHO Ingatkan Pandemi Belum Usai Ilustrasi. - ANTARA FOTO/Novrian Arbi

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Masyarakat diminta agar tetap waspada terhadap potensi penularan virus Covid-19 karena pandemi belum berakhir. Pasalnya, saat ini tercatat sirkulasi subvarian Covid-19 Omicron XBB yang memicu lonjakan kasus di sejumlah negara Asia.

“Pandemi belum berakhir,” kata Direktur Keamanan Kesehatan dan Kedaruratan untuk WHO di Pasifik Barat, Babatunde Olowokure, dikutip dari Antara, Minggu (23/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dia menambahkan bahwa kemunculan subvarian yang berkelanjutan menimbulkan risiko kemunculan kembali virus Covid-19 dan bisa membuat sistem kesehatan kewalahan.

Pejabat WHO ini mengatakan Singapura dan Selandia Baru mengalami lonjakan kasus Covid-19. Kemudian, di Filipina, Korea Selatan, Jepang, Mongolia, dan Vietnam menunjukkan penurunan jumlah kasus infeksi, rawat inap, dan kematian yang berkelanjutan sejak Agustus.

Olowokure mengatakan pada konferensi pers belum lama ini bahwa sirkulasi subvarian Covid-19 Omicron XBB memicu lonjakan di Singapura. Sementara BA.5 masih menjadi varian yang dominan di Selandia Baru.

“Singapura menerapkan kembali berbagai langkah keselamatan kesehatan masyarakat seperti membatasi pengunjung di rumah sakit dan panti jompo,” katanya.

Data WHO menunjukkan bahwa Wilayah Pasifik Barat melaporkan lebih dari 92 juta kasus Covid-19 terkonfirmasi, termasuk lebih dari 270.000 kematian sejak Covid-19 pada 2020.

Ia menambahkan bahwa penurunan jumlah kasus di beberapa negara terjadi karena cakupan vaksin yang relatif tinggi. Kendati demikian, dia mendesak masyarakat agar tetap waspada meski terdapat penurunan kasus yang dilaporkan secara regional dan global. Hal itu membuktikan bahwa virus corona terus bersirkulasi di wilayah tersebut.

Advertisement

Sejak pertama kali ditemukan, sebanyak 24 negara melaporkan temuan Omicron varian XBB, termasuk Indonesia. Kasus pertama XBB di Indonesia merupakan transmisi lokal, terdeteksi pada seorang perempuan, berusia 29 tahun yang baru saja kembali dari Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Masyarakat pun diminta mengedepankan protokol kesehatan seperti menggunakan masker serta menyegerakan vaksinasi Covid-19 untuk meningkatkan proteksi terhadap varian baru virus ini.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Belajar Dunia Jurnalistik, Koperasi Mahasiswa UNY Sambangi Harian Jogja

Jogja
| Sabtu, 10 Desember 2022, 07:07 WIB

Advertisement

alt

Liburan di DIY saat Akhir Tahun? Fam Trip di Lokasi-Lokasi Ini Layak Dicoba

Wisata
| Jum'at, 09 Desember 2022, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement