Advertisement

Studi Ungkap Mikroplastik Dideteksi Terkandung dalam ASI

Lajeng Padmaratri
Kamis, 20 Oktober 2022 - 07:57 WIB
Lajeng Padmaratri
Studi Ungkap Mikroplastik Dideteksi Terkandung dalam ASI Ilustrasi menyusui./Getty Images

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Untuk pertama kalinya, mikroplastik telah terdeteksi dalam kandungan ASI. Hal ini membuat para peneliti sangat prihatin dengan potensi dampak kesehatan pada bayi.

Bayi sangat rentan terhadap kontaminan kimia dan para ilmuwan mengatakan penelitian lebih lanjut sangat dibutuhkan. Tetapi mereka menekankan bahwa menyusui tetap menjadi cara terbaik untuk memberi makan bayi.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dilansir dari The Guardian, ampel ASI diambil dari 34 ibu sehat, seminggu setelah mereka melahirkan di Roma, Italia. Hasilnya, mikroplastik terdeteksi pada 75% di antaranya.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan efek toksik mikroplastik pada garis sel manusia, hewan laboratorium, dan satwa liar laut, tetapi dampaknya pada manusia yang masih hidup masih belum diketahui. Plastik sering mengandung bahan kimia berbahaya, seperti ftalat, yang telah ditemukan dalam ASI sebelumnya.

Para ilmuwan mencatat konsumsi makanan dan minuman ibu dalam kemasan plastik dan makanan laut, serta penggunaan produk kebersihan pribadi yang mengandung plastik. Tetapi mereka tidak menemukan korelasi dengan keberadaan mikroplastik.

Hal ini menunjukkan keberadaan mikroplastik ada di mana-mana di lingkungan. “Ini membuat paparan manusia tak terhindarkan", kata para peneliti..

Tim Italia mengidentifikasi mikroplastik dalam plasenta manusia pada tahun 2020. “Jadi bukti keberadaan mikroplastik dalam ASI meningkatkan kepedulian kami terhadap populasi bayi yang sangat rentan,” kata Valentina Notarstefano, dari Università Politecnica delle Marche, di Ancona, Italia.

Penelitian ASI, yang diterbitkan dalam jurnal Polymers, menemukan mikroplastik yang terdiri dari polietilen, PVC, dan polipropilen, yang semuanya ditemukan dalam kemasan produk. Para peneliti tidak dapat menganalisis partikel yang lebih kecil dari 2 mikron dan partikel plastik yang lebih kecil kemungkinan ada. Sampel ASI dikumpulkan, disimpan dan dianalisis tanpa menggunakan plastik dan sampel kontrol juga diproses untuk menyingkirkan kontaminasi.

Advertisement

Sementara faktor risiko mikroplastik spesifik tidak diidentifikasi dalam penelitian kecil ini.

“Kami ingin menyarankan wanita hamil untuk lebih memperhatikan menghindari makanan dan minuman yang dikemas dalam plastik, kosmetik dan pasta gigi yang mengandung mikroplastik, dan pakaian yang terbuat dari kain sintetis,” kata Notarstefano.

Menurutnya, akan sangat penting untuk menilai cara mengurangi paparan kontaminan ini selama kehamilan dan menyusui.

Advertisement

“Tetapi harus ditekankan bahwa manfaat menyusui jauh lebih besar daripada kerugian yang ditimbulkan oleh mikroplastik yang mencemari. Studi seperti kami tidak boleh mengurangi pemberian ASI pada anak-anak, tetapi malah meningkatkan kesadaran publik untuk menekan politisi agar mempromosikan undang-undang yang mengurangi polusi,” tegasnya.

Penelitian terbaru lainnya mengungkapkan bahwa bayi yang diberi susu botol cenderung menelan jutaan mikroplastik setiap hari dan susu sapi dapat mengandung mikroplastik.

Sejumlah besar sampah plastik dibuang ke lingkungan dan mikroplastik mencemari seluruh planet, dari puncak Gunung Everest hingga lautan terdalam. Orang mengkonsumsi partikel kecil melalui makanan dan air serta menghirupnya, dan mereka telah ditemukan di kotoran bayi dan orang dewasa.

Mikroplastik juga terungkap hadir dalam darah manusia pada bulan Maret lalu oleh tim yang dipimpin oleh Prof Dick Vethaak, di Vrije Universiteit Amsterdam di Belanda. “Studi baru memberikan bukti awal bahwa mikroplastik hadir dalam ASI [tetapi] lebih banyak penelitian dengan jumlah sampel yang lebih tinggi, dan sebaiknya menggunakan metode lain, sangat diperlukan untuk mengkonfirmasinya. Kami sedang bekerja keras mengumpulkan data ini,” terangnya.

Advertisement

Ia menuturkan, ia melihat puncak gunung es dengan mikroplastik. Plastik berukuran nano yang lebih kecil cenderung lebih umum dan beracun. Namun, saat ini tidak mungkin untuk menganalisis nanoplastik dalam matriks kompleks, seperti ASI.

“Sampai sekarang, tidak ada pengetahuan tentang kemungkinan dampak mikroplastik dan kontaminan terkait pada bayi yang menyusu. Oleh karena itu, ada kebutuhan mendesak untuk lebih banyak penelitian karena tahap awal kehidupan, bayi baru lahir, dan anak kecil tampaknya lebih rentan terhadap paparan bahan kimia dan partikel. Ini harus menjadi prioritas penelitian kesehatan.”

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : The Guardian

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Sleman Inklusi Siap Wujudkan Disabilitas Unggul

Sleman
| Kamis, 08 Desember 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement