Advertisement

Anies Baswedan Hingga Ganjar Pranowo, Ini Nama-Nama yang Masuk Bursa Capres PPP

Surya Dua Artha Simanjuntak
Selasa, 27 September 2022 - 13:57 WIB
Budi Cahyana
Anies Baswedan Hingga Ganjar Pranowo, Ini Nama-Nama yang Masuk Bursa Capres PPP Sekretaris Jenderal PPP Arsul Sani. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Sejumlah politisi mulai dari Anies Baswedan hingga Ganjar Pranowo masuk dalam bursa calon presiden Partai Persatuan Pembangunan.

Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Arsul Sani mengatakan para kader di sejumlah daerah sudah menyusulkan beberapa nama untuk jadi calon presiden (capres) usungan partai di Pilpres 2024.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PPP DKI Jakarta telah mengusulkan Anies Baswedan untuk jadi capres usungan partai. Selain itu, ungkap Arsul, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo juga diusulkan para kader partai.

“Di Jawa Barat itu kuat mengusulkan Kang Emil, Ridwan Kamil. Jawa Timur itu selalu menyertakan Ibu Khofifah. Jawa Tengah ada yang bicara Pak Ganjar juga,” ujar Arsul kepada awak media di Gedung Nusantara III, dikutip Selasa (27/9/2022).

Tak hanya kepala daerah, para kader PPP juga banyak mengusulkan tokoh yang berasal dari wilayahnya. Dia mencontohkan, Erick Thohir diusulkan oleh kader PPP dari Lampung. Begitu juga dengan Tito Karnavian, yang diusulkan oleh DPC Sumatera Selatan.

Nama Mahfud MD juga diusulkan oleh para kader dari tanah kelahirannya, Madura. Tokoh internal PPP, yang kini jadi Plt. Ketua Umum, Muhamad Mardiono, juga diusulkan oleh DPC Banten.

“Apalagi Banten, karena Plt. Ketua Umumnya itu dari Banten, maka Banten juga selalu menyebut, ‘Ya, kenapa kita enggak mengajukan Ketua Umum atau pimpinan kita sendiri, Pak Mardiono’,” ungkap Arsul.

Selain itu, kader PPP di Aceh dan DIY juga mengusulkan Sandiaga Uno. Oleh sebab itu, lanjut Arsul, sudah tugas pimpinan pusat partai untuk menampung setiap usulan dari para kader di daerah.

Advertisement

Dia mengatakan rekomendasi capres maupun calon wakil presiden (cawapres) PPP baru akan ditentukan dalam musyawarah kerja nasional (mukernas).

“Kewenangannya itu ada di mukernas. Mukernas ini adalah forum permusyawaratan tertinggi kedua setelah muktamar,” kata Arsul.

BACA JUGA: Puan Maharani dan Cak Imin Ngaku Jajan Pecel di Warungnya Wong Cilik, Warganet: Restoran Pecel Itu

Advertisement

Meski begitu, dia juga menekankan, keputusan dalam mukernas hanya sekadar rekomendasi sebab capres-cawapres usungan PPP harus dibicarakan dalam Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). Sebagai informasi, KIB merupakan koalisi yang terdiri dari PPP, Partai Golkar, dan Partai Amanat Nasional (PAN).

“PPP ini enggak bisa ngusulin sendiri, ya. Bahkan, [kursi] parlemen ini kan yang paling kecil, dan kami saat ini ada dalam Koalisi Indonesia Bersatu. Maka, statusnya itu adalah akan menjadi usulan PPP yang dibicarakan, dimusyawarahkan, di koalisinya PPP, saat ini Koalisi Indonesia Bersatu,” ucapnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Lahan Bekas Paris Van Jogja Kembali Dikelola untuk Membesarkan Lele

Bantul
| Senin, 28 November 2022, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement