Advertisement

Permintaan Batik Naik, Kota Pekalongan Siapkan Sentra Bahan Baku

M Faisal Nur Ikhsan
Selasa, 20 September 2022 - 16:17 WIB
Jumali
Permintaan Batik Naik, Kota Pekalongan Siapkan Sentra Bahan Baku Sejumlah perajin batik tengah membatik di Sembung Batik milik Bayu Permadi di Dusun Sembungan, Kalurahan Gulurejo, Kapanewon Lendah, Minggu (27/9/2020). - Harian Jogja/Jalu Rahman Dewantara

Advertisement

Harianjogja.com, SEMARANG — Pemerintah Kota Pekalongan mencatat kenaikan permintaan batik setelah dioperasikannya pintu keluar Tol Trans Jawa yang berlokasi tak jauh dari Pasar Grosir Batik Setono.

"Inovasi dari pengusaha batik di Pekalongan ini justru kemarin yang paling laris di masa pandemi itu daster. Waktu itu luar biasa," jelas Achmad Afzan Arslan Djunaid, Wali Kota Pekalongan, Selasa (20/9/2022).

Tingginya permintaan daster bermotif batik itu memberi harapan tersendiri. Namun demikian, Achmad mengungkapkan ada beberapa persoalan yang kini masih dihadapi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM). Salah satu kendala yang dihadapi adalah kenaikan harga bahan baku batik.

"Bahasa para pengusaha itu ganti harga. Karena naiknya sudah terlalu tinggi. Mungkin ada beberapa perencanaan di kita mau bikin material center, semacam koperasi, untuk mengendalikan harga bahan baku batik. Seperti mori, obat, dan bahan baku lilinnya," jelas Achmad.

Pemerintah Kota Pekalongan juga terus berupaya untuk meningkatkan daya saing batik khasnya. Salah satunya dengan mewajibkan Aparatur Sipil Negara (ASN) di wilayah tersebut untuk mengenakan batik Pekalongan. Achmad bahkan mengajukan permohonan khusus ke Kementerian Dalam Negeri untuk memperbolehkan seragam ASN dengan aksen batik di wilayah Kota Pekalongan.

"Kita juga ciptakan brand lagi untuk batik, yaitu sarung batik. Yang kita pakai setiap ASN kita, setiap hari Jumat. Bawah batik atas menyesuaikan," jelas Achmad. Tak hanya ASN, sektor perkantoran di Kota Pekalongan juga didorong untuk ikut mengenakan batik sebagai seragam hariannya.

"Sengaja kita tidak seragam, monggo bebas. Jadi mereka bisa beli di UMKM. Kalau kita seragam nanti dengan jumlah yang banyak ya pesannya di juragan-juragan pengusaha besar lagi, kita ingin menghidupkan bersama UMKM kita," ucap Achmad.

Sebelumnya, Kepala Dinas Koperasi dan UMKM (Dinkop-UMKM) Provinsi Jawa Tengah Ema Rachmawati, menyebut minimnya kesiapan ekosistem UMKM di wilayah itu jadi salah satu masalah yang mesti diuraikan. Pekalongan dan Solo misalnya, jadi dua wilayah yang identik dengan batik. "Padahal potensi batik kita ada di 35 Kabupaten dan Kota. Berarti ada ekosistem yang belum tergarap serius," ujarnya beberapa waktu lalu.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Ada 3 Titik Banjir saat Hujan Deras di Jogja Sore Ini, Motor Ojol Hanyut

Jogja
| Minggu, 02 Oktober 2022, 19:17 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement