Advertisement

Tak Terima Nilai Anaknya Lebih Rendah, Seorang Ibu di India Racuni Si Juara Kelas

Sirojul Khafid
Senin, 12 September 2022 - 11:27 WIB
Sirojul Khafid
Tak Terima Nilai Anaknya Lebih Rendah, Seorang Ibu di India Racuni Si Juara Kelas Ilustrasi racun. - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Seorang perempuan dari Karaikal, Puducherry, India harus berurusan dengan polisi setelah dia diduga meracuni teman sekelas putrinya.

Kajadian ini bermula saat ujian tahunan di sekolah. Putri perempuan itu mendapat nilai di bawah satu temannya, seorang anak laki-laki. Nampaknya perempuan berusia 42 itu tidak terima. Dia hanya ingin anaknya yang mendapat perhatian, terutama di acara tahunan yang mengundang orang tua murid.

Kemudian rencana jahat dimulai. Perempuan itu memberikan minuman ringan yang dititipkan kepada penjaga sekolah. Agar anak laki-laki target mau menerima, perempuan itu mengatakan kepada penjaga sekolah apabila minuman itu diberikan oleh si orangtua anak laki-laki. Dalihnya, minuman itu sebagai hadiah lantaran menjadi juara kelas.

Rencana berhasil. Si anak laki-laki meminum pemberian penjaga sekolah. Kejadian ini berlangsung beberapa hari sebelum acara tahunan di sekolah, tepatnya Jumat (9/9/2022). Sayangnya, sesampainya di rumah, anak laki-laki ini mulai mulai. Dia harus mendapat perawatan di rumah sakit.

Atas kejadian ini, baru terungkap apabila terdapat racun di minuman ringan tersebut. Terduga pelaku dapat diketahui saat orangtua korban melihat CCTV sekolah. Terlihat bahwa perempuan itu memasukkan sesuatu di minuman ringan yang dia bawa.

Pelaku diidentifikasi sebagai ibu dari salah satu teman sekelas anak laki-laki itu. Anak perempuan dan laki-laki yang menjadi korban diketahui sering bersaing dalam hal akademis di sekolah.

"Ibunya memberikan minuman ringan kepada penjaga sekolah saya yang mengatakan bahwa itu dari ibu saya," kata anak laki-laki itu, dikutip dari Oddity Central. “Saya minum dan mulai merasa tidak nyaman jadi saya pulang. Kemudian saya mulai muntah.”

Sayangnya, kondisi anak itu dan meninggal sehari setelahnya. Terduga tersangka mengaku hanya menggunakan pil pencahar di minuman ringan tersebut. Dia hanya mengharapkan korban diare. Meski temuan polisi memperlihatkan adanya racun dalam minuman korban.

“Dari taman kanak-kanak hingga sekarang, anak laki-laki itu selalu menjadi yang pertama di kelas. Ini terjadi karena ada yang cemburu,” kata seorang anggota keluarga almarhum kepada wartawan.

Tersangka utama dalam kasus ini telah ditangkap dan penyelidikan sedang berlangsung.

Advertisement

Sumber : Oddity Central

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Dies Natalis Sanata Dharma ke-67, Dorong Semangat Persaudaraan

Sleman
| Senin, 03 Oktober 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement