Advertisement

Akhirnya Pemkab Boyolali Buka Kembali Pasar Hewan

Nimatul Faizah
Senin, 29 Agustus 2022 - 23:27 WIB
Jumali
Akhirnya Pemkab Boyolali Buka Kembali Pasar Hewan Sapi yang ada di Pasar Hewan Imogiri, Bantul, akhir pekan lalu. - Harian Jogja/Rheisnayu Cyntara

Advertisement

Harianjogja.com, BOYOLALI – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Boyolali memulai pembukaan pasar hewan Sunggingan di Desa Jelok, Kecamatan Cepogo, pada Senin (29/8/2022).

Ini merupakan pembukaan pasar hewan perdana setelah sebelumnya ditutup hingga tiga bulan karena wabah penyakit mulut dan kulit (PMK) di Boyolali.

Pembukaan pasar hewan dalam rangka uji coba ini juga dibarengi sejumlah peraturan. Kepala UPT Pasar Hewan Sunggingan, Sapto Hadi Darmono, mengungkapkan peraturan akan ditetapkan dengan cara yang ketat.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

“Ada petugas dari Satpol PP yang mengecek, kalau ada pedagang dari luar disuruh putar balik. Dicek pelat mobilnya, KTP [Kartu Tanda Penduduk] juga,” kata dia, Senin (29/8/2022).

Selain pengecekan hewan ternak oleh Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakkan) Boyolali, Sapto juga mengungkapkan akan ada penyemprotan disinfektan dan pembuatan bak celup bagi hewan ternak dibantu relawan Palang Merah Indonesia (PMI) Boyolali.

Sapto berharap uji coba di Pasar Hewan Sunggingan nanti berhasil dan aman sesuai yang diharapkan semua pihak.

“Harapannya semua pedagang patuh dan taat pada SOP [standar operasional prosedur] yang berlaku sehingga pembukaan pasar hewan di seluruh Kabupaten Boyolali bisa berjalan dengan normal,” harap dia.

Dalam wawancara sebelumnya, Sapto menyebutkan beberapa peraturan yang berlaku dalam uji coba pembukaan Pasar Hewan Sunggingan di Boyolali.

Peraturan tersebut misalnya jam buka pada pukul 07.00 WIB – 15.00 WIB, ternak yang dibawa dalam kondisi sehat serta berasal dari lokal Boyolali.

Advertisement

Kemudian, pedagang juga wajib ber-KTP Boyolali, kendaraan yang mengangkut ternak juga harus berpelat Boyolali, pelaku pasar wajib menjaga protokol kesehatan Covid-19.

Selanjutnya, akan dilakukan spraying dan dipping untuk ternak yang masuk, serta membayar retribusi setiap ternak pasar sesuai tarif yang berlaku.

Sementara itu, salah satu pedagang sapi asal Cepogo, Supri, 30 mengaku senang dengan dibukanya kembali pasar hewan di Desa Jelok, Cepogo.

Advertisement

“Walaupun buka pertama ini belum karuan laku atau tidak, tapi kalau sudah kelihatan buka [pasarnya] merasa ada harapan. Namanya pedagang kecil seperti saya, dulunya kerja ke pasar setiap sepasar sekali jadi tidak bisa,” kata dia.

Supri mengungkapkan selama tiga bulan pasar hewan ditutup, ia masih berusaha untuk berjualan sapi secara daring. Namun, ia mengatakan hasilnya tetap lebih bagus ketika pasar dibuka.

Ia juga mengaku pada pembukaan perdana pasar hewan hanya membawa dua sapi. Padahal, dalam kondisi normal ia mengaku biasanya membawa sepuluh sapi.
]
“Sudah ada aturan seperti ini ya saya siap patuh saja. Ini saya bawa dua walau harapannya tipis untuk laku tapi ya tetap berdoa semoga hari ini laku,” kata dia.

Sementara itu, pedagang lain, Warto, 62, siap mematuhi peraturan dalam uji coba pembukaan kembali pasar hewan di Jelok, Cepogo.

Advertisement

Ia mengaku senang dengan pembukaan pasar hewan Boyolali karena ada harapan untuk membayar utang ke bank.

“Kemarin sempat utang bank untuk beli sapi, tapi karena PMK [penyakit mulut dan kuku] akhirnya sulit terjual. Dalam kondisi PMK, bank juga tidak memberikan kelonggaran dalam pencicilan akhirnya tetap bayar pakai uang modal dan uang tabungan,” cerita dia.

Sebelumnya, Warto mengaku tidak berdagang sapi selama tiga bulan karena pasar hewan ditutup. Ia memilih istirahat sambil bertani. “Hari ini saya belum bawa ternak, mau bawa takut tidak laku. Jadi ya survei-survei dulu lah,” kata dia.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

BPBD DIY Akan Luncurkan 55 Sekolah Aman Bencana

Jogja
| Senin, 03 Oktober 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement