Advertisement

Badai Matahari Bakal Menghantam Bumi 7-8 Agustus, Jaringan Internet Terdampak?

Mia Chitra Dinisari
Sabtu, 06 Agustus 2022 - 22:47 WIB
Bhekti Suryani
Badai Matahari Bakal Menghantam Bumi 7-8 Agustus, Jaringan Internet Terdampak? Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Bintik matahari akan menghadap Bumi akhir pekan ini, berpotensi menghantam planet kita dengan badai geomagnetik.

Bintiknya sangat besar sehingga mengubah cara matahari bergetar. Kejadian ini diprediksi akan terjadi pada 7 dan 8 Agustus waktu Indonesia.

Jika titik gelap itu melemparkan gumpalan plasma ke Bumi, itu bisa mengganggu medan magnet kita, memengaruhi GPS dan satelit komunikasi yang mengorbit dekat Bumi serta sistem navigasi pesawat.

Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengeluarkan perkiraan untuk medan geomagnetik yang tidak stabil di sekitar Bumi pada 6 dan 7 Agustus, yang bisa berarti aurora, meskipun apakah itu menjadi badai matahari besar-besaran belum jelas.

Bintik matahari adalah bercak gelap di permukaan matahari yang disebabkan oleh medan magnet yang kuat. Sementara bintik matahari ini berada di sisi jauh matahari, para ilmuwan mendeteksinya dengan memantau efeknya pada getaran matahari.

"Matahari terus bergetar karena gelembung konveksi yang mengenai permukaan," kata Dean Pesnell, ilmuwan proyek Solar Dynamics Observatory (SDO) NASA, dilansir dari Live Science.

Dia memaparkan gelembung panas dan dingin yang terus naik dan turun di dalam matahari menggerakkan energi ke sekeliling, menyebabkan getaran yang dapat dideteksi oleh observatorium surya seperti SDO.

Medan magnet bintik matahari yang kuat memperlambat getaran ini, yang merambat melalui matahari. Akibatnya, observatorium seperti SDO dapat memantau bintik matahari di sisi jauh bintang induk kita dengan penundaan gelombang getaran ini, meskipun hanya bisa melihat sisi dekat.

"Semakin besar bintik matahari dan semakin kuat medan magnet, semakin besar penundaan ini," kata Pesnell.

Perubahan getaran tanda muncul di peta helioseismic di dekat bagian tenggara matahari.

Advertisement

BACA JUGA: Resmi Tersangka, Roy Suryo Dijerat Pasal Berlapis

"Kita mungkin akan melihat suar ketika bintik matahari berputar," tambah Pesnell.

Aktivitas matahari ini dapat berdampak pada Bumi. Suar matahari dapat memanaskan awan partikel bermuatan listrik dari atmosfer bagian atas matahari ke suhu yang sangat tinggi, yang dapat meluncurkan gumpalan plasma raksasa di Bumi yang dikenal sebagai, coronal mass ejections (CMEs). "Ada filamen menuju ke arah bintik matahari dan mungkin ada beberapa lontaran massa koronal," tambah Pesnell.

Advertisement

Dia menjelaskan, tingkat aktivitas matahari yang lebih tinggi berarti peningkatan hambatan pada satelit yang mengorbit dekat dengan Bumi - dan operator satelit akan kehilangan pendapatan jika hambatan itu mengorbit satelit yang berfungsi

Kemungkinan efek lain dari "cuaca antariksa" yang lebih parah termasuk gangguan komunikasi dan navigasi di wilayah kutub, sering digunakan oleh penerbangan pesawat antarbenua dan bahkan pemadaman listrik di Bumi.

Matahari memiliki siklus 11 tahun di mana aktivitasnya bertambah dan berkurang, dengan "solar maximum" dan "solar minimum" yang berbeda ketika jumlah bintik matahari paling banyak dan paling sedikit, masing-masing.

Matahari kini menuju matahari maksimum pada tahun 2024 atau 2025. Belakangan ini, matahari lebih aktif dari perkiraan NASA. CME adalah perilaku normal untuk bintik matahari pada titik siklus bintik matahari ini, kata Pesnell.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

siap-siap! Bakal Ada Job Fair di Bantul, Buka 4.000 Lowongan Kerja

Bantul
| Rabu, 17 Agustus 2022, 16:57 WIB

Advertisement

alt

Tiket Masuk Borobudur dan Pulau Komodo Naik, Sandiaga Uno: Tidak Semua Tiket Destinasi Naik!

Wisata
| Senin, 15 Agustus 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement