Advertisement

Ada Potensi Bahaya Berbagi Sikat Gigi dengan Orang Lain

Mia Chitra Dinisari
Kamis, 04 Agustus 2022 - 02:37 WIB
Sirojul Khafid
Ada Potensi Bahaya Berbagi Sikat Gigi dengan Orang Lain Menyikat gigi. - Sheknows

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Berbagi sikat gigi dengan pasangan Anda atau orang lain dapat menyebabkan 'bahaya serius', menurut dokter. Kepala Ortodontis dari rantai ortodontik Eropa Impress, Dokter Khaled Kasem, mengatakan menggunakan sikat gigi orang lain dapat membuat gigi, gusi, dan mulut Anda terpapar berbagai hal buruk, termasuk sejumlah masalah mulut.

"Saat menggunakan sikat gigi orang lain, Anda mengekspos mulut Anda ke bakteri baru yang mungkin tidak bereaksi dengan baik dengan bakteri yang ada." ujarnya dilansir dari Express.

Menurutnya, hingga 700 spesies bakteri yang berbeda dapat hidup di mulut kita pada satu waktu dan sementara sebagian besar baik untuk kita, tapi ada beberapa yang dapat menyebabkan kerusakan serius.

BACA JUGA: 6 Warga Solo Meninggal Akibat DBD

Hal yang paling berbahaya, katanya, terkait dengan kerusakan gigi dan penyakit gusi, adalah streptococcus mutans, porphyromonas gingivalis dan treponema denticola, yang semuanya ditemukan hidup di sikat gigi, dan risiko lebih besar jika Anda berbagi sikat gigi dengan orang lain.

Berikut 4 masalah mulut dan gigi yang bisa muncul ketika Anda berbagi sikat gigi dengan orang lain dilansir dari periodonticsnaples:

1. Paparan Bakteri Penyebab Pembusukan

Bakteri hidup di seluruh sistem pencernaan Anda, termasuk di mulut Anda. Bakteri ini normal dan membantu dengan pencernaan membuktikan. Namun, bakteri Anda spesifik untuk Anda, dan bakteri orang lain spesifik untuk mereka. Memperkenalkan bakteri baru ke mulut Anda dapat memengaruhi kesehatan mulut Anda.

Salah satu jenis bakteri yang dapat Anda bagikan dengan sikat gigi adalah streptococcus mutans. Jenis bakteri ini hidup di hampir semua mulut. Sendiri, itu tidak berbahaya, tetapi karena mencerna gula di mulut Anda, itu menciptakan asam yang cukup kuat untuk mengikis enamel. Jika seseorang memiliki lebih banyak bakteri ini di mulutnya karena kebersihan mulut yang buruk, Anda mungkin mendapatkan lebih banyak dengan berbagi sikat gigi, meningkatkan risiko pembusukan.

2. Paparan Penyakit Periodontal

Bakteri lain yang mungkin Anda temukan di mulut Anda adalah porphyromonas gingivalis, yang tidak hidup di mulut yang sehat. Bakteri ini terkait dengan penyakit periodontal, yang menyebabkan nyeri gusi, pendarahan, resesi, kehilangan gigi, keropos tulang, dll.

Pada tahap awal penyakit gusi (gingivitis), Anda biasanya dapat membalikkan gejalanya, tetapi begitu Anda menderita periodontitis, Anda memerlukan pembersihan profesional dan pengobatan untuk periodontitis yang hebat.

Jika Anda tidak memiliki bakteri ini di mulut Anda, Anda mungkin tidak perlu khawatir tentang penyakit gusi. Namun, jika pasangan atau anggota keluarga Anda memiliki penyakit gusi, dan Anda menggunakan sikat giginya sekali saja, Anda dapat mengundang gingivitis untuk berkembang. Jika Anda melihat tanda-tanda gingivitis, seperti gusi lunak, segera cari pengobatan sebelum menyebar ke tulang rahang.

Advertisement

BACA JUGA: Cara Menjaga Kesehatan dan Kepadatan Tulang

3. Paparan Berbagai Virus

Tentu saja, hampir setiap kali Anda berbagi sesuatu dengan seseorang, Anda membuka diri untuk berbagi virus. Hal ini terutama berlaku untuk sesuatu seperti sikat gigi yang mungkin menyimpan air liur yang terinfeksi virus. Paling tidak, jika orang tersebut sedang pilek atau flu, Anda juga bisa tertular jika menggunakan sikat giginya.

Sayangnya, beberapa virus juga dapat menyebabkan kondisi seumur hidup. Misalnya, jika Anda menggunakan sikat gigi dari seseorang yang menderita sakit pilek aktif, Anda membuat diri Anda terkena virus herpes simpleks. Seperti bentuk herpes menular seksual, tidak ada obatnya, jadi Anda harus hidup dengannya seumur hidup.

Advertisement

4. Paparan Penyakit yang Ditularkan Melalui Darah

Penyebaran penyakit yang ditularkan melalui darah melalui sikat gigi lebih jarang terjadi karena Anda berdua harus mengalami pendarahan mulut. Namun, jika Anda berdua memiliki penyakit periodontal (yang dapat menyebabkan pendarahan hebat saat menyikat gigi), Anda dapat mengekspos darah ke darah, yang merupakan cara penyebaran penyakit seperti HIV dan hepatitis.

Jika Anda akhirnya menggunakan sikat gigi orang lain, sangat penting untuk membersihkannya terlebih dahulu, terutama jika mereka memiliki penyakit yang ditularkan melalui darah. Pembilasan yang baik akan menghilangkan darah, tetapi sikat gigi dapat direbus untuk menghilangkan kontaminan untuk melindungi diri Anda dengan lebih baik.

Jika Anda tidak memiliki akses ke sikat gigi Anda, jangan gunakan milik orang lain kecuali Anda ingin membuat diri Anda terkena penyakit mulut dan keseluruhan. Kapan pun Anda ragu menggunakan sikat gigi, belilah yang baru. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang risiko berbagi sikat gigi, atau jika Anda perlu menjadwalkan janji temu gigi, hubungi kami di Bradley Piotrowski, DDS, MSD, LLC, hari ini.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Mahasiswa KKN UMBY Gelar Bazar UMKM lewat Pagelaran Gebyar 17 Agustus-an di Nologaten

Sleman
| Rabu, 17 Agustus 2022, 15:57 WIB

Advertisement

alt

Tiket Masuk Borobudur dan Pulau Komodo Naik, Sandiaga Uno: Tidak Semua Tiket Destinasi Naik!

Wisata
| Senin, 15 Agustus 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement