Advertisement

Uang Ganti Rugi Tol Jogja-Solo di Menden Klaten Rp77,5 Miliar

Taufik Sidik Prakoso
Kamis, 28 Juli 2022 - 19:37 WIB
Jumali
Uang Ganti Rugi Tol Jogja-Solo di Menden Klaten Rp77,5 Miliar Konstruksi Tol Jogja-Solo di wilayah Delanggu, Klaten, Jawa Tengah, Jumat (1/4/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, KLATEN — Tim pembebasan lahan pembangunan jalan tol Jogja-Solo kembali mencairkan uang ganti rugi (UGR). Kali ini, pencairan UGR dilakukan di Desa Menden, Kecamatan Kebonarum, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

Jumlah total lahan terdampak proyek tol Solo-Jogja di Menden sekitar 76 bidang. Pemilik 71 bidang lahan menerima UGR yang dicairkan tim pembebasan lahan, Kamis (28/7/2022). Sementara, sekitar lima bidang lainnya merupakan tanah kas desa (TKD) yang hingga saat ini masih proses pembebasan lahan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kasi Pengadaan Tanah Badan Pertanahan Nasional (BPN) Klaten, Sulistiyono, mengatakan sebanyak 71 bidang lahan itu merupakan tanah hak milik. Total UGR yang dicairkan di Menden pada Kamis sekitar Rp77,5 miliar.

“Semua berkas sudah komplet sehingga UGR bisa turun bareng kecuali tanah kas desa. Paling besar menerima Rp4 miliar dan paling kecil Rp2 juta,” kata Sulis, Kamis (28/7/2022).

Sulis menjelaskan hingga kini sebanyak 2.036 bidang lahan sudah dibebaskan dengan nilai UGR yang sudah dicairkan sekitar Rp1,84 triliun. Masih tersisa sekitar 50 persen dari total bidang lahan terdampak tol yang belum dibebaskan.

Total bidang lahan terdampak tol di Klaten mencapai 3.961 bidang. Lahan terdampak itu tersebar di 50 desa yang berada di 11 kecamatan.

Masing-masing kecamatan yang akan dilintasi jalan tol, seperti Polanharjo, Delanggu, Ceper, Karanganom, Ngawen, Karangnongko, Klaten Utara, Kebonarum, Jogonalan, Manisrenggo, dan Prambanan.

Kepala Desa (Kades) Menden, Sriyanto, mengatakan seluruh pemilik bidang/lahan hak milik terdampak tol di Desa Menden sudah menerima UGR. Hanya ada satu warga yang tak bisa menghadiri proses pencairan lantaran masih di Arab Saudi dalam rangkaian menjalankan ibadah haji.

Advertisement

“Alhamdulillah hari ini semua sudah hadir. Tinggal satu nama karena baru naik haji. Sudah kami tanyakan dan nanti bisa diurus setelah pulang dari menjalankan ibadah haji,” kata Sriyanto.

Dia menjelaskan bidang lahan terdampak jalan tol Solo-Jogja di Menden mayoritas berupa sawah dan pekarangan. Hanya ada tiga bangunan rumah terdampak pembangunan tol.

“Sebelum ada pencairan ini, banyak yang ngarep-arep caire kapan,” kata Sriyanto.

Advertisement

Sriyanto mengatakan tak ada pemotongan UGR yang diterima warga pemilik bidang lahan. Mereka menerima utuh nilai UGR.

Sriyanto mengingatkan warga yang sudah menerima UGR agar proses pembagian di tingkat keluarga bisa dilakukan secara musyawarah dengan seluruh keluarga yang berhak. Selain itu, dia mengingatkan agar pajak bumi dan bangunan (PBB) bisa segera dibayarkan.

“Walau tanah sudah dibebaskan, harus diselesaikan dulu pembayaran PBB,” kata Sriyanto.

Camat Kebonarum, Mudzakir, juga mengingatkan agar pembagian UGR di tingkat keluarga bisa dilakukan dengan musyawarah.

Advertisement

“Jangan sampai persaudaraan pecah gara-gara menerima UGR,” jelas dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Ciri Khas Tiap Kemantren Berkumpul di Festival Jogja Kota 2022

Jogja
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement