Advertisement

Langgar Aturan Keamanan Data, Transportasi Online di China Didenda Rp17,7 Triliun

Nabila Dina Ayufajari
Kamis, 21 Juli 2022 - 22:37 WIB
Bhekti Suryani
Langgar Aturan Keamanan Data, Transportasi Online di China Didenda Rp17,7 Triliun Logo Didi Globals Inc. di kantor pusatnya di HangZhou, China - Bloomberg.

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - China melayangkan denda kepada penyedia transportasi online Didi Global Inc. lebih dari 8 miliar yuan atau Rp17,7 triliun (dengan Kurs Rp2,224).

Denda tersebut sekaligus mengakhiri penyelidikan selama setahun terhadap raksasa layanan transportasi online.

Regulator China juga mendenda CEO Didi Cheng Wei dan Presiden Didi Jean Liu masing-masing 1 juta yuan atau Rp2,2 miliar, berdasarkan pernyataan dari Administrasi Cyberspace China, seperti dilansir dari Bloomberg pada Kamis (21/7/2022).

Diketahui, Didi ditemukan telah melanggar tiga undang-undang yang mengancam keamanan nasional.

“Penyelidikan kami menemukan bahwa tindakan Didi pada pengelolaan data sangat mempengaruhi keamanan nasional. Itu juga mengabaikan untuk mematuhi tuntutan khusus kami dan menghindari pengawasan, di antara pelanggaran lainnya," tulis agensi itu dalam pernyataannya.

BACA JUGA: 38 Siswa Terpapar Covid, SMA De Britto Tetap Santuy

Keputusan yang telah lama ditunggu-tunggu tentang Didi menghilangkan beberapa ketidakpastian hingga pada satu titik menghapus lebih dari 80% nilai pasarnya.

Keputusan itu menandakan bahwa yang terburuk mungkin telah berlalu bagi perusahaan. Ini juga memperkuat ekspektasi bahwa Beijing melonggarkan sektor teknologi besar-besaran tepat ketika ekonominya merosot di bawah beban pembatasan Covid-19 dan inflasi global.

Kini, aplikasi utama Didi diharapkan muncul kembali untuk mendapatkan pengguna baru dan mengejar pertumbuhan.

Namun, hukuman tersebut tidak sesuai dengan ketakutan terburuk dari beberapa pengamat industri, yang mengharapkan eksekutif atau perusahaan untuk menarik putusan yang lebih keras.

Advertisement

Didi adalah salah satu perusahaan di jantung tindakan keras terhadap industri internet yang dimulai Beijing pada 2020, ketika menghentikan IPO Ant Group Co. Keganasan saat regulator menindak Didi — termasuk memaksanya untuk delisting berbulan-bulan setelah IPO — berarti investor mungkin ragu-ragu untuk menyatakan berakhirnya kerja keras industri.

“Pengabaian pemerintah terhadap modal investor dalam hukumannya terhadap Didi dan perusakan nilai yang sangat besar yang disebabkan oleh penyelidikan bukanlah hal yang akan mudah dilupakan,” kata Vey-Sern Ling, direktur pelaksana Union Bancaire Privee di Singapura.

Menurutnya, meskipun penutupan penyelidikan mungkin membawa sedikit kelegaan, tetapi masih harus dilihat apakah bisnis Didi pada akhirnya dapat pulih.

Advertisement

Didi mengatakan dalam sebuah pernyataan akan "menerima dan mematuhi" keputusan regulator saat bekerja dengan agensi untuk menyelesaikan "perbaikan."

Sentimen terhadap industri internet China telah bergejolak tahun ini. Investor telah mengambil janji dari tsar ekonomi Liu He untuk mendukung ekonomi digital sebagai sinyal tindakan keras mereda, atau bahkan mungkin akan segera berakhir.

Masih belum jelas dalam kondisi apa regulator China akan mengizinkan Didi untuk melanjutkan pekerjaan pada listing. Perusahaan sekarang berdagang di pasar lembaran merah muda yang dicadangkan untuk sekuritas berisiko tinggi.

“Karena Didi akhirnya menuju daftar lain, kali ini mungkin di Hong Kong, Anda tidak dapat menyalahkan investor karena skeptis,” kata Ling.

Advertisement

Didi, yang pernah disebut-sebut sebagai juara nasional yang mendorong Uber Technologies Inc. keluar dari China, telah merangkum sejauh mana Beijing bersedia untuk mengekang kekuatan dan pengaruh perusahaan internetnya yang paling sukses.

Cobaan berat Didi dimulai pada Juli 2021 — beberapa hari setelah debutnya di New York, Amerika Serikat (AS). Pengawas keamanan siber China menuduh perusahaan itu melanggar aturan data dan memerintahkan lebih dari dua lusin aplikasinya, termasuk untuk pengendara dan pengemudi, ditangguhkan dari unduhan dan pendaftaran pengguna baru. Didi, yang dipaksa delisting dari bursa AS selama penyelidikan, diperkirakan akan bersiap untuk listing di Hong Kong.

“Penutup investigasi Didi harus memberi perusahaan teknologi pemahaman yang lebih baik tentang di mana garis merahnya,” kata Willer Chen, seorang analis Forsyth Barr Asia di Hong Kong.

Advertisement

Menurutnya, ini adalah berita yang menggembirakan bagi industri teknologi China, tetapi tidak ada yang bisa memastikan bahwa yang terburuk ada di belakang kita.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Vakum 2 Tahun, Festival Keroncong kembali Digelar di Gunungkidul

Gunungkidul
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 04:47 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement