Advertisement

Waduh..China dan Korsel Cemas Hadapi Potensi Lonjakan Covid-19 Lima Kali Lipat

Afiffah Rahmah Nurdifa
Rabu, 13 Juli 2022 - 21:27 WIB
Bhekti Suryani
Waduh..China dan Korsel Cemas Hadapi Potensi Lonjakan Covid-19 Lima Kali Lipat Pekerja dengan alat pelindung diri (APD) duduk di kendaraan yang diubah menjadi stasiun pengujian Covid-19 seluler selama lockdown di Shanghai, China, Senin (25/4 - 2022). Shanghai menjadi pusat wabah Covid/19 terburuk di China setelah kejadian di Wuhan beberapa tahun lalu. Sebanyak 138 Jiwa dilaporkan meninggal dunia pada gelombang kali ini. Bloomberg

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah China dan Korea Selatan (Korsel) tengah cemas akibat lonjakan kasus positif Covid-19 yang tinggi setelah beberapa bulan sebelumnya mereda. Bahkan, kali ini diprediksi berpotensi lebih tinggi.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) hari ini, Rabu (13/7/2022) mencatat 40.266 kasus positif Covid-19. Angka ini melonjak hingga 8 persen dari hari sebelumnya. Terlebih, ini merupakan lonjakan kasus harian Covid-19 yang signifikan sejak level tertinggi pada 11 Mei mencapai 43.908 kasus.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Kondisi ini membuat Pemerintah Korea Selatan memperingatkan potensi lonjakan lima kali lipat pada beberapa bulan mendatang.

"Infeksi harian dapat melonjak hingga 200.000 antara pertengahan Agustus dan akhir September," kata Perdana Menteri Han Duck-soo, dikutip dari Channel News Asia.

BACA JUGA: Pencairan Uang Perizinan Apartemen Royal Kedaton Jogja Disoroti KPK

Meski begitu, saat ini Pemerintah Korsel belum ada rencana memberlakukan pembatasan. Namun, tidak mengenyampingkan jika terjadi perubahan krisis yang mendesak.

Di sisi lain, China juga kini tengah diterjang kekhawatiran muncul subvarian Omicron BA.5.2.1 yang mudah menular.

China melaporkan 261 kasus positif harian pada Selasa (12/7/2022). Meski masih rendah, namun angka tersebut terbilang naik dari beberapa hari sebelumnya.

Senada dengan Korea Selatan, Pemerintah China belum membicarakan pembatasan yang luas untuk menekan risiko penyebaran. Wwal tahun ini Shanghai telah melakukan lockdown yang membuat ekonomi terpukul.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Hari Terakhir Januari 2023, Segini Stok Darah di DIY

Jogja
| Selasa, 31 Januari 2023, 12:57 WIB

Advertisement

alt

Cacing-cacing di Terowongan Terbengkalai Ini Memancarkan Cahaya Biru di Malam Hari

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 11:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement