Advertisement

Purbalingga Gencarkan Hindari 4 T Untuk Tekan Angka Kematian Ibu dan Bayi

Jumali
Senin, 11 Juli 2022 - 23:17 WIB
Jumali
Purbalingga Gencarkan Hindari 4 T Untuk Tekan Angka Kematian Ibu dan Bayi Foto ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, PURBALINGGA — Sosialisasi menghindari empat terlalu (4T) dalam menekan angka kematian ibu dan bayi, mesti terus digencarkan. Yakni, terlalu muda melahirkan, terlalu tua melahirkan, terlalu sering atau dekat jarak melahirkan, serta terlalu banyak anak.

Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi meminta para Kader Pembantu Pembina Keluarga Berencana Desa (PPKBD) terus menyosialisasikan pencegahan 4 T. Bupati menyebut, faktor utama pencegahan kematian ibu dan anak adalah perencanaan kehamilan. Hal itu sekaligus memastikan kesehatan mereka.

“Kematian ibu di Kabupaten Purbalingga tahun ini sudah 3 (kasus). Mudah-mudahan tidak meningkat. Sedangkan, kematian bayi tahun ini sudah 45 (kasus). Saya minta stop di angka itu. Saya mohon dengan hormat bantuan sengkuyung para Kepala Puskesmas dan para Direktur RS, baik RSUD maupun RS swasta, untuk bergandengan tangan menurunkan AKI AKB,” katanya, dikutip dari laman Jatengprov, Senin (11/7/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Ditambahkan, penurunan stunting yang dipilih sebagai tema utama peringatan Hari Keluarga Nasional tahun ini, juga menjadi momen untuk mengajak seluruh komponen masyarakat berpartisipasi aktif, dalam penanganan stunting di Kabupaten Purbalingga.

“Permasalahan stunting tidak hanya masalah gizi, bisa juga karena lingkungan tidak sehat, RTLH, tidak punya jamban. Pernikahan dini juga berdampak peningkatan stunting, tanpa disadari anak yang hamil di usia yang belum siap bisa berisiko stunting,” kata Tiwi, sapaan akrabnya.

Ia membeberkan angka stunting di Purbalingga setiap tahun menurun. Pada 2017 angka stunting masih 28,7 persen, sedangkan 2021 turun menjadi 15,7 persen. Prevalensi tersebut harus dikebut agar turun minimal sesuai target nasional sebesar 14 persen pada 2024.

Terkait stunting, imbuh Tiwi, Purbalingga menjadi lokus proyek percontohan (pilot project) penelitian tentang pencegahan stunting nasional. Salah satu eksperimennya dilakukan di Desa Karangaren, Kecamatan Kutasari, dengan penyediaan susu dan telur setiap hari untuk anak-anak dengan kondisi stunting. Mereka juga diberi pendampingan khusus oleh ahli gizi.

Tiwi pun mendorong jajaran puskesmas di Purbalingga untuk mereplikasi program tersebut di wilayah mereka masing-masing.

“Bapak, ibu, rekan-rekan kepala Puskesmas siap apa tidak? Kalau tidak siap, besok langsung saya copot soalnya,” tegasnya.

Advertisement

Bupati menambahkan, keluarga memiliki peran penting dalam ketahanan negara untuk membentuk generasi bangsa. Sebab keluarga menjadi pondasi dan pendidikan pertama bagi anak, untuk pembentukan karakter bangsa.

“Keluarga adalah pendidikan pertama bagi pembentukan karakter nasional sehingga jika keluarga kuat maka ketahanan nasional juga akan kokoh,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Sosial, Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Disdalduk KBP3A) Purbalingga, Eni Sosiatman, mengajak dunia usaha untuk berperan aktif dalam penurunan stunting.

“Selain penguatan keluarga dengan delapan fungsi, kami mengajak dunia usaha untuk ikut berperan dalam penurunan stunting di Kabupaten Purbalingga,” pungkasnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

13 Guguran Lava Merapi Terjadi Dalam Sepekan

Sleman
| Sabtu, 24 September 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Pendekar Roti Kolmbeng Terakhir di Jogja

Wisata
| Sabtu, 24 September 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement