Advertisement

Hati-Hati! Tren Positif Covid-19 Indonesia Cenderung Naik

Akbar Evandio
Kamis, 09 Juni 2022 - 09:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Hati-Hati! Tren Positif Covid-19 Indonesia Cenderung Naik Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito - www.covid19.go.id

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Juru bicara pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengingatkan masyarakat dan pemerintah daerah senantiasa berhati-hati dan tidak lengah, sebab kasus Covid-19 di Indonesia naik.

Penyebabnya, perlu diperhatikan, bahwa terjadi kenaikan tren kasus positif selama 3 minggu terakhir yang diikuti kenaikan kasus aktif dalam 4 hari terakhir.

Wiku melanjutkan, padahal, selama 3 bulan berturut-turut sejak gelombang Omicron, kasus berhasil dipertahankan tetap stabil.

"Meskipun angkanya terbilang belum signifikan, tetapi sudah seharusnya kita belajar dari kenaikan kasus pada gelombang Covid-19 yang telah kita alami bersama. Harus diwaspadai adanya kenaikan dalam jumlah yang sekecil apapun," ujarnya dikutip melalui YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (9/6/2022).

Dari grafik data per 5 Juni 2022 secara nasional, menunjukkan terjadi kenaikan kasus positif mingguan, bertambah 571 kasus atau 31 persen dibandingkan kasus pada 22 Mei 2022, yaitu dari 1.814 menjadi 2.385 kasus mingguan.

Hal yang sama terjadi pada kasus aktif harian, kenaikannya bertambah 328 kasus atau 10 persen dibandingkan pada 2 Juni 2022, yaitu dari 3.105 menjadi 3.433 kasus aktif harian.

Baca juga: Beberapa Hari, Jogja Nihil Kasus Baru Covid

Meski demikian, kenaikan kasus positif dan kasus aktif tidak diikuti kenaikan tren keterisian tempat tidur (BOR) isolasi harian di rumah sakit yang masih stagnan, dan tren kematian mingguan terus menunjukkan penurunan.

5 Provinsi

Melihat perkembangan tingkat provinsi, ada 5 provinsi menjadi penyumbang tertinggi kenaikan kasus aktif pada minggu terakhir, antara lain: DKI Jakarta naik 30 persen, Banten naik 38 persen, Jawa Barat naik 18 persen, DI Yogyakarta naik 45 persen dan Jawa Timur naik 37 persen.

Advertisement

Jika mencermati letak geografisnya, kelimanya dari Pulau Jawa dengan penduduk Indonesia yang terpusat di Pulau Jawa. Aktivitas masyarakat yang mulai kembali normal bisa menjadi salah satu pemicu terjadinya kenaikan kasus aktif.

"Mohon dicermati bagi seluruh pemerintah daerah maupun masyarakat pada provinsi tersebut," tegas Wiku.

Namun, ada kabar baiknya, angka kematian di provinsi-provinsi tersebut cenderung menurun. Dan persentase BOR masih terjaganya di bawah 3 persen, kecuali DI Yogyakarta, kematian mingguannya bertambah dari 1 menjadi 3 kematian dalam minggu terakhir.

Advertisement

Untuk itu, dia meminta para gubernur dan bupati/wali kota segera memantau dan memitigasi kenaikan yang terjadi.

Dia juga mengimbau kepada masyarakat yang sedang dalam euphoria kembali beraktivitas normal, agar tidak lengah. Disiplin masker, dan rajin mencuci tangan, akan sangat membantu terhindar dari penularan.

Masyarakat diminta segera beristirahat di rumah dan periksakan diri ke dokter apabila kurang sehat maupun mengalami gejala Covid-19. Dan bagi yang belum vaksinasi, diharapkan segera mendapatkan dosis ke-3 untuk semakin meningkatkan kekebalan komunitas.

"Virus masih ada di sekitar kita. Ingat, protokol kesehatan adalah kunci keberhasilan di masa pemulihan ekonomi dan aktivitas masyarakat ini," pungkas Wiku.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

60 Komunitas Penanggulangan Bencana Peroleh Pembinaan BPBD Sleman

Sleman
| Sabtu, 02 Juli 2022, 14:07 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement