Advertisement

Kenali Gejala dan Cara Pencegahan Cacar Monyet atau Monkeyprox

Alifian Asmaaysi
Jum'at, 20 Mei 2022 - 23:37 WIB
Bhekti Suryani
Kenali Gejala dan Cara Pencegahan Cacar Monyet atau Monkeyprox Cacar monyet atau monkeypox disebabkan oleh virus yang ditularkan melalui hewan ke manusia atau zoonosis. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Wabah cacar monyet dikabarkan merebak di beberapa negara Eropa. Jika sebelumnya penyakit ini kerap terjadi di Afrika barat dan tengah, kini kasus Cacar Monyet atau Monkeypox ini dilaporkan telah terjadi di Inggris, Portugal, hingga Spanyol.

Cacar monyet biasanya dapat sembuh dengan sendirinya. Penyakit ini dibarengi dengan gejala yang berlangsung selama 2 hingga 4 minggu. Kendati demikian, dalam beberapa waktu terakhir, rasio kasus kematian akibat penyakit ini telah menembus angka sekitar 3-6 persen.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Monkeypox atau cacar monyet ditularkan ke manusia melalui kontak dengan orang atau hewan yang terinfeksi, serta kontak dengan benda yang terkontaminasi virus.

Sementara penularan virus cacar monyet antar manusia ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak dekat dengan lesi, cairan tubuh, tetesan pernapasan, dan bahan yang terkontaminasi seperti tempat tidur.

Gejala Cacar Monyet Monkeypox 

Cacar monyet biasanya muncul secara klinis dengan demam, ruam dan pembengkakan kelenjar getah bening dan dapat menyebabkan berbagai komplikasi medis lainnya.

Masa inkubasi atau interval dari infeksi hingga timbulnya gejala cacar monyet juga biasanya terjadi mulai dari 6 hingga 13 hari.

Adapun gejala infeksi dapat dibagi menjadi dua periode, diantaranya:

1. Periode invasi, biasanya berlangsung dalam – hingga 5 hari yang ditandai dengan demam, sakit kepala hebat, nyeri punggung, mialgia (nyeri otot), asthenia yang hebat (kekurangan energi) dan limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening). 

Limfadenopati adalah ciri khas cacar monyet yang awalnya mungkin tampak serupa (cacar air, campak, cacar)

Advertisement

2. Periode erupsi kulit, biasanya dimulai dalam 1-3 hari setelah munculnya demam. Umumnya, ruam pada cacar monyet cenderung lebih terkonsentrasi di bagian wajah dan badan. 

Dikutip dari WHO, penyakit ini mempengaruhi wajah di sekitar 95% kasus, dan telapak tangan dan telapak kaki dalam 75 persen kasus. 

Tak hanya pada kulit, gejala cacar monyet juga dapat terjadi di bagian selaput lendir mulut yang ditemukan di 70 persen kasus, alat kelamin 30 persen kasus, dan konjungtiva 20 persen kasus. 

Advertisement

Cara Mencegah Monkeypox

Meningkatkan kesadaran akan faktor risiko dan mendidik masyarakat tentang langkah-langkah yang dapat mereka ambil untuk mengurangi paparan virus adalah strategi pencegahan utama cacar monyet. 

Berdasarkan penelitian observasional, vaksinasi terhadap cacar dapat secara efektif mencegah penyakit ini hingga 85 persen efektif. Jadi, vaksinasi cacar sebelumnya dapat menyebabkan penyakit yang lebih ringan. 

Selain itu, mengingat penyakit ini ditularkan melalui melalui kontak dekat dengan lesi, cairan tubuh hingga pernapasan, penerapan protokol kesehatan secara disiplin dapat menjadi salah satu tindakan preventif terbaik untuk melindungi tubuh dari wabah yang disebabkan oleh virus dalam genus Orthopoxvirus dari keluarga Poxviridae ini.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Ribuan Personel TNI dan Polri ikuti Apel Pengamanan Kaesang-Erina

Sleman
| Rabu, 07 Desember 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Malam Pergantian Tahun, Hotel-Hotel di Bantul Siapkan Gala Dinner dan Live Music

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 17:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement