Advertisement

Menelusuri Jejak #UangKita Melalui On Site Pemanfaatan Infrastruktur

Media Digital
Senin, 07 Februari 2022 - 10:37 WIB
Jumali
Menelusuri Jejak #UangKita Melalui On Site Pemanfaatan Infrastruktur Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Pembangunan infrastruktur merupakan salah satu pilar program Pemerintah yang menjadi prioritas nasional (PN), yang secara khusus menjadi tema PN kelima: “Memperkuat Infrastruktur untuk Mendukung Pengembangan Ekonomi dan Pelayanan Dasar”.

Untuk dapat mengetahui tingkat ketercapaian output, isu yang dihadapi selama pelaksanaan anggaran, dan kemanfaatan infrastruktur yang dibiayai APBN, Kanwil DJPb Provinsi D.I Yogyakarta melakukan kunjungan ke lokasi (on site) pemanfaatan infrastruktur.

Lokasi infrastruktur pertama yang dikunjungi oleh perwakilan Kanwil DJPB DIY yang dipimpin oleh Kepala Seksi Pembinaan Pelaksanaan Anggaran I A, Zuhdi Eka Nurrokhman pada 31 Januari 2022 adalah Bendung Kamijoro yang berlokasi di Desa Triwidadi, Kecamatan Pajangan, Kabupaten Bantul Yogyakarta dan Dusun Kaliwiru desa Tuksono, Kecamatan Sentolo, Kabupaten Kulonprogo. Proyek tahun jamak (multi years) yang didanai dari APBN dengan total biaya sebesar Rp.235,7 miliar ini dilaksanakan oleh satker SNVT Pelaksanaan Jaringan Pemanfaatan Air (PJPA) Serayu Opak sejak tahun anggaran 2016 s.d. tahun 2021.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Kuji Murtiningrum,ST, M.Tech selaku Kuasa Pengguna Anggaran menyampaikan beberapa dampak positif Bendung Kamijoro ini, antara lain: menjadi obyek wisata yang memberikan peluang tumbuhnya UMKM yang dikelola oleh masyarakat sekitar, jembatan yang dibangun diatas Bendung Kamijoro memberikan kemudahan akses jalan bagi masyarakat dalam mengangkut barang dagangan, pakan ternak, dan perjalanan ke sekolah dengan menggunakan sepeda motor sehingga tidak perlu memutar sejauh 20,9 km.

Tim kedua yang dipimpin oleh Analis Perbendaharaan Negara Ahli Muda, Mardiyah dan didampingi oleh Koordinator Lapangan PPK 1.4, Agung Nugroho dari Satker Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah Provinsi DIY (Kementerian PUPR) berkesempatan mengunjungi lokasi jalan baru Jerukwudel – Baran – Duwet pada tanggal 2 Februari 2022. Pembangunan jalan dengan panjang 10,6 km senilai Rp246,52 miliar dari loan multi years contract tersebut mulai dijalankan sejak pertengahan tahun 2019 dan selesai pada Desember 2021.

Pembangunan Jalan Jerukwudel – Baran – Duwet ini menghubungkan Desa Jerukwudel Kecamatan Girisubo di sisi selatan ke Desa Duwet Kecamatan Rongkop di sisi utara Kabupaten Gunung Kidul. Jalur baru ini melintasi 5 Desa di dua Kecamatan tersebut, yaitu Desa Tileng, Desa Jerukwudel, Desa Nglindur, Desa Karangweni dan Desa Semugih.

Pengembangan infrastruktur jalan di wilayah Pantai Selatan Jawa, salah satunya Kabupaten Gunung Kidul, terus dilaksanakan untuk mengurangi beban lalu lintas di lintas Pantai Utara Jawa sekaligus menumbuhkan dan meningkatkan perekonomian di bagian selatan.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Ditinggal Beli Makanan, Motor di Dapur Digondol Maling

Kulonprogo
| Kamis, 29 September 2022, 11:17 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement