Advertisement

Bela Toleransi, UIN Jogja Kutuk Penendangan Sesajen Gunung Semeru

Newswire
Kamis, 13 Januari 2022 - 20:47 WIB
Budi Cahyana
Bela Toleransi, UIN Jogja Kutuk Penendangan Sesajen Gunung Semeru Tangkapan layar seorang pria menendang sesajen di Gunung Semeru. - Instagram @memomedsos.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dekan Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Jogja Sri Sumarni secara tegas membela nilai-nilai toleransi dan mengutuk penendangan sesajen di Gunung Semeru beberapa waktu lalu oleh bekas mahasiswa kampus tersebut.

"Saya memang mengutuk keras perbuatan tersebut karena jauh dari nilai-nilai toleransi, nilai-nilai inklusivitas," kata Sri Sumarni, Kamis (13/1/2022).

BACA JUGA: Viral Pria Tendang Sesaji di Gunung Semeru, Ternyata Kuliah di Jogja

Sri menilai perbuatan tersebut secara jelas melukai masyarakat mengingat secara Indonesia sangat kaya akan adat kebudayaan.

Keberagaman adat dan budaya itu, kata Sri yang sudah seharusnya dijaga dan dihargai oleh semua masyarakat. Perbuatan itu justru mencederai nilai-nilai toleransi tersebut.

"Kita ini kan sangat beragam sehingga memang ya harus saling menghargai," terangnya.

“Kementerian Agama itu sudah membuat kebijakan moderasi beragama sehingga Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan mengutuk keras atas perbuatan itu.”

Ia memastikan bahwa perbuatan tersebut tidak pernah diajarkan sama sekali di UIN. Justru ajaran tentang toleransi yang menjadi salah satu fokus mata kuliah bagi para mahasiswa.

“Kebetulan saya juga mengajar mata kuliah pendidikan multikultural," terangnya.

Di dalam mata kuliah tersebut, mahasiswa UIN Jogja diajarkan lebih banyak mengani keberagaman yang ada di Indonesia.

Advertisement

“Keragaman itu sudah sunnatullah. Jadi kalau kita tidak menerima keragaman ya berarti dia mengingkari kodrat, mengingkari takdir karena keberagaman itu sudah menjadi takdir dari Tuhan, Allah SWT," ucapnya.

HF pria penendang sesajen di Gunung Semeru sempat berkuliah di UIN Jogja. Namun yang bersangkutan diketahui telah drop out (DO) sejak beberapa tahun lalu.

BACA JUGA: Dapat Tumpeng Nasi Kuning dari Pendeta, Gus Miftah: Makan Nggak? Ya Makanlah...

Advertisement

Sri menuturkan setelah DO sebenarnya HF sempat hendak mendaftar lagi sebagai mahasiswa tingkat S2 di UIN Yogyakarta. Namun yang bersangkutan ternyata tidak menyelesaikan kewajiban untuk mendaftar ulang sebagai mahasiswa.

"Dulu DO tahun 2014. Sempat mendaftar S2 di UIN tetapi tidak daftar ulang, sehingga belum resmi menjadi mahasiswa UIN sebenarnya," ungkapnya.

Sri mengaku belum sempat mencari informasi secara detail terkait penyebab HF harus di-DO. Namun sepengetahuan dia, HF adalah mahasiswa jurusan Pendidikan Bahasa Arab dan telah dinyatakan DO sejak 2014 silam.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Sambut Hari Kemerdekaan, Pawai Bregada Mengular di Sepanjang Jalan Adisucipto Jogja

Jogja
| Selasa, 16 Agustus 2022, 19:57 WIB

Advertisement

alt

Tiket Masuk Borobudur dan Pulau Komodo Naik, Sandiaga Uno: Tidak Semua Tiket Destinasi Naik!

Wisata
| Senin, 15 Agustus 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement