Covid-19 Lebih Banyak Merenggut Nyawa Pria, Ini Sebabnya..

Ilustrasi. - Reuters
22 Desember 2021 10:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Kematian akibat Covid-19 masih terjadi hingga sekarang, termasuk juga di Indonesia. Sebuah data menunjukkan bahwa pria lebih banyak yang meninggal dunia akibat Covid-19 .

Berdasar data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), pria lebih banyak yang meninggal dunia akibat Covid-19 dibandingkan perempuan. Bahkan, di New York angkanya sangat 'jomplang' yaitu 57,5 kasus kematian itu berjenis kelamin pria.

Terkait hal ini, beberapa ahli punya pandangan salah satunya dikaitkan dengan gaya hidup pasien laki-laki sebelum meninggal dunia. Para ahli mengatakan bahwa gaya hidup laki-laki kebanyakan kurang sehat dan malas mencari perawatan medis saat sakit.

"Pria lebih banyak yang meninggal kemungkinan besar cerminan dari faktor gaya hidup sebelum sakit, seperti merokok dan minum alkohol," kata Ahli Epidemiologi dari Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia, dr Jessica Justman.

Baca juga: Petugas Jaga di Malioboro Bakal Diswab Acak

"Nah, perempuan itu lebih mau ke dokter daripada laki-laki," tambahnya.

Selain itu, kata dr Justman, ada kemungkinan juga bahwa perempuan lebih berani mengutarakan keluhan atau gejala Covid-19 yang dirasakan pada tahap awal, dibandingkan pria yang lebih banyak yang tidak mau merasakan gejala yang muncul. Artinya, jika seorang pria terpapar Covid-19, pria kebanyakan menunggu sampai gejalanya sangat parah baru mau berobat ke dokter.

Ini yang memungkinkan mereka memerlukan perawatan lebih serius, padahal bisa ditangani sejak awal jika gejala ringan sudah dirasakan. Faktor lain yang berkontribusi terhadap kematian pria yang lebih tinggi juga efek vaksinasi yang tidak sebanyak perempuan. Menurut data CDC, 62,9 persen wanita Amerika divaksinasi dosis lengkap, sedangkan 58,7 persen pria.

Selain itu semua, beberapa faktor yang menentukan pria lebih banyak meninggal dunia akibat Covid-19 adalah alasan biologis dan hormonal. Ya, tubuh laki-laki terbukti memiliki lebih banyak reseptor Covid-19 dibandingkan perempuan.

Artikel ini sudah tayang di Okezone dengan judul "Pria Disebut Lebih Banyak yang Meninggal Akibat Covid-19, Ini Penyebabnya". 

Sumber : Okezone