MUI Sebut Kesenjangan Sosial dan Ekonomi Meningkat di Era Jokowi

Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas. - nu.or.id
12 Desember 2021 22:17 WIB Setyo Puji Santoso News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), Buya Anwar Abbas menilai tingkat kesenjangan sosial dan ekonomi semakin meningkat di era Presiden Joko Widodo.

Hal itu dikarenakan kebijakan yang dikeluarkan dianggap kurang menyentuh masyarakat kalangan bawah.

Salah satu yang menjadi sorotan adalah semakin terpinggirkannya kelompok usaha mikro dan ultra mikro.

Menurutnya, dua kelas usaha tersebut selama ini kurang mendapat perhatian pendanaan dari perbankan. Sebab, selama ini fokus perbankan hanya kepada kelompok usaha besar, menengah dan kecil saja.

BACA JUGA: Semeru Masih Bergejolak, Terjadi Gempa Letusan dan Guguran

“Sehingga kesenjangan sosial ekonomi masyarakat Indonesia semakin terjal dan meningkat setiap tahunnya. Hal itu sangat berbahaya karena berpotensi menggangu stabilitas kesatuan bangsa, ” ujar Buya Anwar belum lama ini seperti dikutip dari laman MUI.or.id.

Buya mengatakan, kelompok usaha mikro dan ultra mikro mencapai angka 68 persen atau mencapai 63 juta pelaku usaha.

Bila kelompok ini diperhatikan, kata dia, maka daya beli masyarakat secara agregat juga akan naik signifikan.

“Perlu langkah afirmatif dari pemerintah berupa kebijakan yang lebih kuat agar mengubah situasi ini. Sehingga masyarakat lapis bawah bisa tertolong terutama mereka yang berada di kelompok usaha mikro dan ultra mikro. Pemerintah perlu mendampingi, membantu, memfasilitasi permodalan, proses produksi, pemasaran, sampai manajemen, ” ujar Buya.

Dengan adanya keberpihakan dan pendampingan usaha dari pemerintah, ia berharap nantinya bisa meningkatkan daya saing dari pelaku usaha mikro dan ultra mikro. Sehingga ekonomi Indoensia secara keseluruhan akan semakin menggeliat dan berkembang.

Sumber : Bisnis.com