Jusuf Kalla: 75 Persen Masjid di Indonesia Jelek Suaranya

Mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla - Youtube
19 Oktober 2021 21:37 WIB Akbar Evandio News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Mantan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla (JK) menilai suara mayoritas pelantang masjid di Indonesia mayoritas masih membisingkan telinga.

Hal ini disampaikan olehnya dalam Tablig Akbar Maulid Nabi Muhammad SAW yang disiarkan di akun YouTube Masjid Istiqlal TV, Selasa (19/10/2021).

"Ada hal [masih jadi kendala] kalau orang [khatib sedang] bicara, [memang] ada khotibnya [suaranya] bisa didengar, tetapi [jamaah] tidak mengerti, karena [sound] sistemnya yang semuanya keliru, [speaker yang ada] didengar [masih] membisingkan telinga," kata JK lewat YouTube Masjid Istiqlal TV, Selasa (19/10/2021).

JK melanjutkan, selama ini Dewan Masjid Indonesia (DMI) sudah melaksanakan program perbaikan speaker masjid. Adapun, hingga saat ini terdapat 75 persen masjid di Indonesia yang masih bermasalah untuk speakernya dan mengeluarkan suara bising.

"Kita dewan masjid sejak 10 tahun sudah mempunyai program untuk perbaikan sound system masjid. 75 persen Masjid di Indonesia jelek suaranya, didengar tidak mengerti, sedangkan waktu kita di masjid itu 80 persen mendengar, 20 persen ibadah atau salat," ujarnya.

JK mengatakan bahwa dirinya baru saja mampir ke Masjid Agung Semarang hingga Masjid Raya di Bandung.

"Saya baru kemarin dari Masjid Agung di Semarang kemudian masjid raya yang di Bandung dalam 3 hari untuk melihat Apa yang dilakukan, apa apa yang terjadi di masjid-masjid besar itu," katanya.

Menurutnya, ketika zaman Rasulullah masjid memiliki fungsi untuk pemerintah, pengadilan strategi dan pendidikan dan sebagainya. Bahkan, perobatan juga di masjid.

JK melanjutkan bahwa di mana ada rumah sakit, ada universitas, ada sekolah masing-masing ada juga kegiatan-kegiatan lainnya sehingga baik agar masjid kembali dihidupkan kembali, dimulai dari perbaikan infrastruktur masjid.

Sumber : JIBI/Bisnis.com