Advertisement

Dinilai Gagal Tangani Covid-19, Pendemo Tuntut Pemakzulan Presiden Brasil

John Andhi Oktaveri
Minggu, 03 Oktober 2021 - 10:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Dinilai Gagal Tangani Covid-19, Pendemo Tuntut Pemakzulan Presiden Brasil Presiden Brazil Jair Bolsonaro mengunakan masker saat Upacara Bendera di Istana Alvorada di Brasilia - Bloomberg / Andre Borges

Advertisement

Harianjo.com, JAKARTA - Ribuan orang turun ke jalan di kota-kota besar dan kecil di seluruh Brasil untuk memprotes Presiden Jair Bolsonaro yang dinilai gagal menangani Covid-19. Korban tewas akibat penyakit itu telah menembus angka 600.000 orang.

Aksi protes diorganisir oleh partai-partai oposisi dan serikat pekerja dan jatuh tepat satu tahun menjelang pemilihan umum negara itu. Bolsonaro saat ini tertinggal dalam jajak pendapat.

Banyak orang Brasil kesal dengan penanganan pandemi Covid-19 oleh presiden setelah lebih dari 600.000 orang meninggal. Sejak awal  Bolsonaro terkesan mengabaikan pandemi tersebut.

Aksi demonstrasi berlangsung di lebih dari 160 kota besar dan kecil kemarin seperti dikutip BBC.com, Minggu (3/10). Para pendemo membawa poster untuk menyerukan pencopotan Bolsonaro.

"Presiden kita mewakili segala sesuatu yang terbelakang di dunia, ada kelaparan, kemiskinan, korupsi dan kami di sini untuk membela demokrasi," kata pengunjuk rasa Valdo Oliveira.

Baca juga: Viral Video Percakapan Telepon Bupati Sleman Tuntut Dirut PSS Marco Minta Maaf, Ini Lengkapnya

Sedikitnya ada 100 permintaan yang diajukan ke geduang DPR untuk memakzulkan Bolsonaro. Namun, pemimpinn parlemen menolak untuk menindaklanjutinya. Sedangkan Mahkamah Agung Brasil baru-baru ini menyetujui beberapa penyelidikan terhadap Bolsonaro termasuk kasus korupsi.

Aksi protes terjadi setelah sejumlah demonstrasi  mendukung Bolsonaro digelar bulan lalu. Aksi itu dilihat sebagai upaya untuk menunjukkan bahwa dia masih bisa menarik banyak pendukung setelah jajak pendapat baru-baru ini membuatnya tertinggal dari saingan sayap kirinya Luiz Inácio Lula da Silva dengan sembilan poin persen.

Pemilihan umum tidak akan diadakan sampai Oktober mendatang tetapi elektabilitas Bolsonaro telah turun ke titik terendah sepanjang masa. 

Sebuah jajak pendapat oleh Atlas Institute menunjukkan bahwa 61 persen orang Brasil menggambarkan kinerja pemerintahannya buruk atau sangat buruk..

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Digali dari Arsip HB I, Kraton Luncurkan Katalog Digital Motif Batik Larangan

Jogja
| Minggu, 02 Oktober 2022, 19:47 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement