Studi Terbaru: Dosis Ketiga Vaksin Sinovac Tingkatkan Antibodi Lawan Varian Delta

Vaksin Covid-19 Sinovac beserta jarum suntik terpajang di kawasan Masjid Istiqlal saat vaksinasi di Jakarta, Selasa (23/2/2021). - Antara
08 September 2021 18:27 WIB Ithamar Yaomi DC News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Penelitian terbaru menunjukkan dosis ketiga atau booster vaksin Sinovac mampu meningkatkan kemampuan antibodi hingga 2,5 kali terhadap Covid-19 varian Delta.

Menurut postingan Instagram Adam Prabata (@adamprabata), vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster CoronaVac, yang dikembangkan oleh produsen China Sinovac, yang diberikan pada lansia delapan bulan setelah dosis kedua dapat menyebabkan peningkatan signifikan dalam antibodi penetralisir.

Studi ini memberikan dasar ilmiah yang penting bagi pembuat kebijakan untuk mengembangkan strategi dan rencana waktu dosis booster untuk orang tua, dilansir dari Global Times, Rabu (8/9/2021).

"Dosis ketiga vaksin Sinovac terbukti meningkatkan kemampuan penetralisir antibodi terhadap varian Delta hingga 2,5 kali lebih tinggi dibandingkan dengan dosis kedua dan penyintas Covid-19," tulis akun Instagram @adamprabata seperti dikutip, Rabu (8/9/2021)

Penelitian tersebut mengungkapkan Yangzhou, sebuah kota di Provinsi Jiangsu, China Timur, sedang berjuang dengan wabah yang disebabkan oleh varian Delta, di mana hampir 70 persen dari kasus yang dikonfirmasi adalah orang berusia 60 tahun ke atas.

Para ahli mengatakan bahwa tingkat vaksinasi kelompok yang rendah dan fakta bahwa orang tua memiliki kasus penyakit yang mendasarinya lebih tinggi dapat menjadi alasan di balik tingginya tingkat pasien yang sakit parah dan kritis di Yangzhou.

Studi baru ini merupakan bagian dari uji klinis acak, double-blind, terkontrol plasebo, fase 1/2 yang melibatkan 303 peserta sehat berusia 60 tahun ke atas.

"Titer antibodi penetralisir menurun secara substansial enam bulan setelah dua dosis CoronaVac di antara orang dewasa yang lebih tua," tulis penelitian tersebut.

Lebih lanjut, para peserta diberi dosis ketiga 3μg, 6μg atau plasebo delapan bulan setelah dosis kedua. Dosis tambahan 1,5μg ditambahkan ke penelitian. Hasilnya menunjukkan bahwa pada semua kelompok vaksin dosis 1,5μg, 3μg, dan 6μg, tingkat antibodi penawar meningkat secara signifikan pada hari ketujuh setelah dosis ketiga vaksin.

Pada kelompok peserta yang menerima vaksin 3μg, yang disetujui untuk penggunaan darurat, rata-rata geometrik titer (GMT) antibodi penetral serum meningkat menjadi 305 pada hari ketujuh setelah dosis ketiga, peningkatan sekitar tujuh kali lipat dibandingkan dengan tingkat pada hari ke 28 setelah dosis kedua.

Selain itu, tidak ada perbedaan signifikan dalam tingkat antibodi penetralisir yang diamati di antara kelompok usia yang berbeda (60-64 tahun, 65-69 tahun, 70 tahun ke atas).

Sebuah studi sebelumnya tentang CoronaVac pada orang dewasa berusia antara 18 dan 50 tahun juga menemukan bahwa suntikan ketiga vaksin yang diberikan enam bulan atau lebih setelah suntikan kedua akan menghasilkan peningkatan tingkat antibodi yang luar biasa.

Beberapa pakar China juga mencatat bahwa orang-orang yang akan menghadiri Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 perlu menerima suntikan booster karena banyak dari mereka mungkin menerima vaksin lebih dari enam bulan sebelumnya, sementara kerumunan dapat meningkatkan risiko infeksi.

Sumber : JIBI/Bisnis.com