Bukan Varian Delta, Ini Jenis Virus Corona yang Lebih Mematikan

Virus corona varian Beta - JIBI/Bisnis.com
11 Agustus 2021 16:27 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Orang yang terinfeksi virus Corona varian Beta lebih mungkin membutuhkan perawatan kritis dan meninggal dunia daripada orang yang terinfeksi varian lain.

Varian Beta, juga dikenal sebagai B.1.351, pertama kali diidentifikasi pada akhir 2020 di Afrika Selatan, di mana ia memicu gelombang COVID-19 kedua sebelum menyebar secara global. Temuan tersebut dilansir oleh Nature.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa kasus Covid-19 yang parah lebih sering terjadi selama gelombang kedua yang digerakkan oleh Beta di Afrika Selatan daripada selama gelombang pertamanya, yang disebabkan oleh versi leluhur SARS-CoV-2.

Untuk menentukan apakah varian Beta terkait dengan peningkatan keparahan, Laith Jamal Abu-Raddad, ahli epidemiologi penyakit menular di Weill Cornell MedicineQatar di Doha, mempelajari orang yang terinfeksi di Qatar pada awal 2021.

Selama periode itu beredar dua varian: Beta dan Alpha, yang berasal dari Inggris pada tahun 2020 dan juga dikenal sebagai B.1.1.7. Tim tersebut tidak membandingkan Beta dengan varian Delta, yang kini merambah sebagian besar dunia dan yang juga dikaitkan dengan peningkatan keparahan.

Orang yang terinfeksi Beta 25% lebih mungkin dibandingkan mereka yang terinfeksi Alpha untuk mengembangkan penyakit parah , dan sekitar 50% lebih mungkin memerlukan perawatan kritis, serta 57% lebih mungkin meninggal.

Ini sesuai dengan pengamatan pada saat itu, kata Abu-Raddad. Saat Beta melonjak di Qatar, penerimaan perawatan akut berlipat ganda, dan penerimaan dan kematian di ICU meningkat empat kali lipat. "Sangat jelas kami berbicara tentang varian yang lebih parah," tambahnya. Temuan belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Studi ini kecil, tetapi penting karena kesimpulannya berasal dari perbandingan yang cermat dari hasil infeksi dengan varian yang berbeda pada orang dengan karakteristik yang sama, seperti usia dan jenis kelamin, kata Waasila Jassat, spesialis kedokteran kesehatan masyarakat di National Institute. untuk Penyakit Menular di Johannesburg, Afrika Selatan.

Dia memimpin sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Juli yang menemukan bahwa orang sekitar 30% lebih mungkin meninggal setelah dirawat di rumah sakit selama gelombang kedua Afrika Selatan daripada yang pertama. Menyebutkan tingkat keparahan Beta akan membantu para peneliti untuk mengantisipasi dampaknya pada sistem perawatan kesehatan, tambah Jassat.

Saat varian Delta yang lebih menular menyebar, Beta sekarang memudar di banyak tempat yang dulunya dominan, termasuk Afrika Selatan dan Qatar.

Tetapi Abu-Raddad mencatat bahwa Beta tampaknya lebih tahan terhadap kekebalan yang dihasilkan oleh vaksin dan infeksi sebelumnya daripada varian lainnya, termasuk Delta, dan itu bisa mulai menimbulkan malapetaka lagi. “Kita seharusnya tidak pernah meremehkan patogen ini.”

Sumber : JIBI/Bisnis.com