Meski Kasus Covid-19 Melonjak, Satgas Tegaskan Tidak Perlu Lockdown Total

Warga melintas di dekat akses masuk kampung yang ditutup di kawasan Pakem, Sleman, D.I Yogyakarta, Jumat (27/3/20). Sejumlah kampung di Kecamatan Pakem, Sleman menutup sejumlah akses masuk kampung dengan bambu yang diberi tulisan "lockdown" sebagai upaya antisipasi penyebaran Covid-19. - Antara/Andreas Fitri Atmoko
27 Juni 2021 02:27 WIB Herdanang Ahmad Fauzan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satgas Penanganan Covid-19 BNPB Alexander K Ginting menilai penguncian wilayah alias lockdown total belum diperlukan meski jumlah kasus Covid-19 di Indonesia meningkat pesat dalam dua pekan terakhir.

Menurut Alex, pendorong utama naiknya angka kasus adalah masih abainya masyarakat terhadap protokol kesehatan. Ketimbang kebijakan yang diubah, bagi Alex, menegakkan kepatuhan masyarakat lebih penting.

“PPKM mikro ini sebenarnya mikro lockdown di lingkup RT dan RW, juga mikro lockdown pribadi. Lockdown manusianya. Jadi, kita enggak perlu lockdown satu pulau,” tutur Ginting saat menjadi pembicara dalam webinar Covid Gawat Darurat yang dihelat MNC Trijaya FM, Sabtu (26/6/2021).

Alex juga berkata bahwa dirinya optimistis jumlah kasus bisa melandai lagi pada bulan depan. Namun, masih menurutnya, hal itu hanya akan tercapai jika masyarakat mulai membatasi aktivitas mereka secara ketat.

Alex juga mengimbau agar industri dan perkantoran mau beradaptasi dengan membatasi aktivitas di gedung perkantoran.

“Kemudian, mal-mal itu jangan kita kunjungi dulu. Jangan ada interaksi, sehingga kita bisa mencapai suatu kelandaian sekitar pertengahan Juli,” sambungnya.

Perkataan Alex tersebut sekaligus menjawab kritik dan saran dari berbagai pihak agar pemerintah mulai mempertimbangkan kemungkinan kebijakan penguncian wilayah yang lebih ketat.

Sebagai informasi, per Jumat (25/6), jumlah kasus Covid-19 di Indonesia secara kumulatif telah menembus 2.072.867 kasus. Dari jumlah tersebut, 181.435 kasus di antaranya masih berstatus kasus aktif.

Total korban meninggal akibat Covid-19 di Indonesia telah mencapai 56.371 jiwa.

Sumber : JIBI/Bisnis.com