Hari-Hati! Virus Corona Lemahkan Sistem Kekebalan Tubuh Anak

Anak-anak. - UN.org
10 Juni 2021 21:37 WIB Sartika Nuralifah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Para ilmuwan khawatir bahwa langkah-langkah untuk memerangi Covid-19 telah melemahkan sistem kekebalan anak-anak sehingga membuat mereka rentan ketika pemakaian masker dan jarak sosial akhirnya berakhir.

Kontak dengan patogen virus terjadi secara cukup teratur dan meskipun tidak selalu menyebabkan penyakit, paparan membantu menopang sistem kekebalan tubuh terhadap ancaman jika virus lain ditemukan lagi.

Selama 14 bulan terakhir atau lebih, pembatasan berlarut-larut pada aktivitas dan perjalanan, di samping pemakaian masker dan jarak sosial, tidak hanya mengurangi risiko Covid tetapi juga penyakit pernapasan lainnya seperti flu, hal tersebut merupakan kasus yang tidak ada pada musim dingin lalu, menurut data pengawasan di Inggris yang disusun oleh Royal College of GPs (RCGP).

Namun, ahli virologi khawatir tentang RSV, virus yang dapat menyebabkan infeksi paru-paru serius yang memerlukan perawatan di rumah sakit, dan kadang-kadang menyebabkan kematian pada anak-anak di bawah usia satu tahun karena vaksinnya tidak disetujui. Dr Catherine Moore, konsultan ilmuwan klinis untuk Kesehatan Masyarakat Wales memperingatkan bahwa RSV saat ini tidak memiliki vaksin.

Menurut Moore gelombang masuk terbesar di rumah sakit anak setiap musim dingin adalah bayi di bawah usia yang pertama kali terinfeksi RSV, karena paru-paru mereka tidak berkembang dengan baik, tubuh mereka berjuang untuk melawan infeksi.

Para ilmuwan khawatir jika kehidupan mulai kembali normal seperti sebelum Covid, virus pernapasan yang biasanya beredar setiap musim dingin akan kembali bersama virus corona.

Moore mengatakan dia sangat khawatir tentang risiko RSV pada anak kecil. Sebelum pandemi, data menunjukkan lebih dari 30.000 bayi dan anak balita dirawat di rumah sakit setiap tahun di Inggris karena RSV. Dengan asumsi "normalitas" dilanjutkan akhir tahun ini. 

Menurut RCGP, beberapa kasus RSV terdeteksi bulan lalu, yang tidak biasa mengingat virus biasanya bersirkulasi di musim dingin di Inggris.

BACA JUGA: Demam Korea! Bungkus BTS Meal McD Dijual dengan Harga Tidak Masuk Akal

Deenan Pillay, seorang profesor virologi di University College London dan anggota kelompok Independent Sage menjelaskan bahwa RSV pada akhir bulan Mei sangat tidak biasa. Ini mungkin merupakan cerminan dari kerentanan yang lebih imunologis, fakta bahwa beberapa pembatasan Covid telah dilonggarkan, atau memang perubahan perilaku musiman virus dalam menanggapi upaya kolektif yang gigih untuk mengatasi Covid, katanya.

William Irving, seorang profesor virologi dari Universitas Nottingham menjelaskan bahwa ada banyak hal yang tidak diketahui dan sulit untuk memprediksi dengan tepat apa yang akan terjadi di musim dingin dengan RSV dan patogen lainnya. Namun, ada vaksin flu yang dapat mencegah sebagian besar penyakit, kata para ilmuwan, sambil mengakui bahwa mereka berharap pengalaman Covid akan meningkatkan penyerapan vaksin flu.

Sumber : Bisnis.com