32 Juta Penduduk Diberi Vaksin Covid-19 Secara Gratis

Jarum suntik. - Bloomberg
11 Desember 2020 09:57 WIB Mutiara Nabila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Pemerintah menyediakan dua skema untuk distribus vaksin Covid-19, ada yang gratis dari program pemerintah dan berbayar dari program mandiri. Untuk yang gratis, pemerintah menargetkan bisa mencakup 32 juta penduduk. Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menjelaskan, secara umum target cakupan vaksinasi Covid-19 di Indonesia sebanyak 67 persen, atau 107 juta penduduk dari total 160 juta dengan rentang usia 18-59 tahun.

“Maka kebutuhan vaksin adalah 246 juta dosis perhitungan kebutuhan,” ungkap Terawan pada Rapat Kerja Komisi IX DPR RI, Kamis (10/12/2020).

BACA JUGA : Calon Penerima Vaksin Covid-19 di Jogja Mulai Didata

Pada tahap awal, pemerintah telah mendatangkan 1,2 juta dosis vaksin Covid-19 Sinovac pada 6 Desember 2020. Tahap selanjutnya akan didatangkan kembali sebanyak 1,8 juta dosis vaksin. Dalam distribusi vaksin kepada masyarakat, Terawan mengungkapkan pemerintah menyiapkan dua skema pelaksanaan vaksinasi Covid-19, antara lain skema program pemerintah dan skema mandiri.

“Untuk pengadaan vaksin Covid-19 skema program pemerintah dilaksanakan oleh Kemenkes dan skema mandiri dilaksanakan oleh Kementerian BUMN,” jelasnya.

Perinciannya, dari target cakupan imunisasi sebanyak 107 juta penduduk, 32 juta penduduk untuk skema program pemerintah, sementara 75 juta penduduk untuk kelompok sasaran skema mandiri.

“Proses pendataan dilaksanakan secara terintegarsi melalui ‘Sistem Informasi Satu Data Vaksinasi Covid-19’ yang dikoordinasikan Kemenkominfo. Data yang dihimpun sudah mencakup secara detil by name by address,” kata Terawan.

BACA JUGA : Pemkab Gunungkidul Siap Beli Vaksin Covid-19

Sasaran vaksinasi untuk skema pemerintah adalah tenaga kesehatan pada seluruh fasilitas kesehatan, pelayan publik esensial dan kelompok masyarakat rentan.

Sedangkan, untuk skema mandiri adalah masyarakat pelaku ekonomi lainnya yakni peserta BPJS, nonBPJS/asuransi lainnya, dan umum/pribadi.

Untuk skema program pemerintah dengan sasaran 32 juta orang, diperkirakan membutuhkan 73,96 juta dosis dengan dua dosis per orang dan vaksin wastage rate-nya 15 persen dari jumlah total sasaran vaksin.

BACA JUGA : Tahap Pertama, DIY Dijatah 2,2 Juta Vaksin Covid-19 

Kemudian, untuk program vaksin mandiri dengan sasaran 75 juta orang membutuhkan 172 juta dosis dengan wastage rate 15 persen. “Wastage rate adalah vaksin sisa, tidak terpakai, rusak, hilang, dan juga dimanfaatkan sebagai buffer stock untuk kemungkinan kurang, kebutuhan emergency dan relokasi antar daerah,” imbuh Terawan.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia