Negara Ini Menolak Kontrak Pembelian Vaksin Covid-19 AstraZeneca karena Data Hasil Uji Klinis

Logo AstraZeneca - Bloomberg
24 Oktober 2020 07:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Peru menolak menandatangani perjanjian pembelian calon vaksin Covid-19 miliki AstraZeneca PLC pada Kamis (22/10/2020) waktu setempat.

Langkah itu diambil Pemerintah Peru lantaran AstraZeneca PLC tidak memberi data yang cukup mengenai hasil uji klinis dan jumlah dosis yang ditawarkan terlalu sedikit.

Perdana Menteri Peru Walter Martos saat jumpa pers mengatakan pemerintah telah meminta data hasil riset dan uji klinis calon vaksin ke AstraZeneca, tetapi perusahaan belum mengirim informasi tersebut.

"Perusahaan-perusahaan lain dapat memenuhi permintaan kami, tetapi AstraZeneca tidak," kata Martos, seperti dilansir Antara, Jumat (23/10/2020).

Martos menjelaskan bahwa AstraZeneca PLC menawarkan jumlah vaksin yang sangat sedikit apabila dibandingkan dengan perusahaan-perusahaan lain. Padahal, jelas dia, harga yang diberikan oleh perusahaan-perusahaan lain itu lebih rendah.

Dalam kesempatan lain, otoritas di Brazil pada Rabu (21/10/2020) mengatakan seorang relawan meninggal saat mengikuti uji klinis calon vaksin Covid-19 buatan AstraZeneca dan University of Oxford.

Namun, pemerintah Brazil menyebut uji klinis vaksin masih akan terus berlanjut.

Martos mengatakan Peru masih mungkin menghadapi gelombang kedua pandemi Covid-19, meskipun kasus baru saat ini cukup rendah. AstraZeneca berencana mengadakan uji coba vaksin di Peru.

Tingkat penularan dan kematian akibat Covid-19 di Peru telah menurun sejak September 2020. Total kasus positif Covid-19 di Peru per Selasa (20/10/2020) mencapai 876.885 jiwa, yang 33.937 di antaranya meninggal dunia.

Sumber : Antara/Reuters